Sunday, October 30, 2011

فضل عشرة ذي الحجة

فضل عشرة ذي الحجة

الحمد لله ذي العزة والكبرياء، وصلى الله وسلم وبارك على محمد خاتم الأنبياء وعلى آله وصحبه الأتقياء الأوفياء النجباء، وبعد...

فإن مواسم الخير والبركات، وأسواق الآخرة ورفع الدرجات لا تزال تترى وتتوالى على هذه الأمة المرحومة في الحياة وبعد الممات، فإنها لا تخرج من موسم إلا وتستقبل موسماً آخر، ولا تفرغ من عبادة إلا وتنتظرها أخرى، وهكذا ما ودع المسلمون رمضان حتى نفحتهم ستة شوال، وما إن ينقضى ذو القعدة إلا ويكرمون بعشرة ذي الحجة، العشرة التي أخبر الصادق المصدوق عن فضلها قائلاً: "ما من أيام العملُ الصالحُ فيها أحب إلى الله من هذه الأيام"، قالوا: يا رسول الله، ولا الجهاد في سبيل الله؟ قال: "ولا الجهاد في سبيل الله إلا رجلاً خرج بنفسه وماله، ثم لم يرجع من ذلك بشيء".1

فالعمل الصالح في عشرة ذي الحجة أحبُّ إلى الله عز وجل من العمل في سائر أيام السنة من غير استثناء، وذلك فضل الله يؤتيه من يشاء من الأنبياء والرسل والعلماء والصالحين والأيام والشهور والأمكنة، إذ لا يساويها عملٌ ولا الجهاد في سبيل الله في غيرها، إلا رجلاً خرج مجاهداً بنفسه وماله ولم يعد بشيء من ذلك البتة.

ومما يدل على فضلها تخصيص الله لها بالذكر، حيث قال عز وجل: "وَيَذْكُرُوا اسْمَ اللهِ فِي أَيَّامٍ مَّعْلُومَاتٍ"2، والأيام المعلومات هي أيام العشر الأوَل من ذي الحجة، وأيام هذه العشر أفضل من لياليها عكس ليالي العشر الأواخر من رمضان فإنها أفضل من أيامها، ولهذا ينبغي أن يجتهد في نهار تلك الأيام أكثر من الاجتهاد في لياليها.

فعلى المسلم أن يعمر هذه الأيام وتلك الليالي بالأعمال الصالحة والأذكار النافعة، وفي ذلك فليتنافس المتنافسون، وليتسابق المفلحون، وليتبارى العاملون، وليجتهد المقصِّرون، وليجدّ الجادّون، وليشمِّر المشمِّرون، حيث تُضاعف فيها الحسنات، وتُرفع الدرجات، وتتنزل الرحمات، ويُتعرض فيها إلى النفحات، وتُجاب فيها الدعوات، وتُغتفر فيها الزلات، وتكفر فيها السيئات، ويُحصل فيها من فات وما فات.

فالبدار البدار أخي الحبيب ، فماذا تنتظر؟ إلا فقراً منسياً، أوغنى مطغياً، أومرضاً مفسـداً، أوهرماً مُفَنِّـداً، أوموتاً مجهزاً، أوالدجال فشر غـائب ينتظر، أوالساعـة فالساعـة أدهى وأمر، كما أخبر رسول صلى الله عليه وسلم.

فمن زرع حصد، ومن جد وجد، ومن اجتهد نجح، "ومن خاف أدلج، ومن أدلج بلغ المنزل، ألا إن سلعة الله غالية، ألا إن سلعة الله الجنة".

وهل تدري أخي أن صـاحب الصـور إسـرافيل قد التقمه ووضعه على فيه منذ أن خلـق ينتظر متى يؤمر أن ينفخ فيه فينفخ، فإذا نفخ صعق من في السموات والأرض إلا من شاء الله، ثم ينفخ النفخـة الثانيـة بعد أربعين سنة؟!

بجانب المحافظة والمواظبة على الصلوات المفروضة، على المرء أن يجتهد ويكثر من التقرب إلى الله بجميع فضائل الأعمال فإنها مضاعفة ومباركة في هذه الأيام، سيما:

1. الصيام، فقد روى أصحاب السنن والمسانيد عن حفصة رضي الله عنها أن النبي صلى الله عليه وسلم كان لا يدع صيام عاشوراء والعشر، وثلاثة أيام من كل شهر".

وكان أكثر السلف يصومـون العشـر، منهم: عبد الله بن عمر والحسن البصري وابن سيرين وقتادة، ولهذا استحب صومها كثير من العلماء، ولا سيما يوم عرفة الذي يكفِّـر صيامه السنة الماضية والقادمة.

2. التسبيح والتحميد والتهليل والتكبير والصلاة على الرسول صلى الله عليه وسلم، فعن ابن عمر يرفعه: "ما من أيام أعظم ولا أحب إلي الله العمل فيهن من هذه الأيام العشر فأكثروا فيهن من التهليل والتكبير والتحميد".

3. الإكثار من تلاوة القرآن.

4. المحافظة على السنن الرواتب.

5. الاجتهاد في لياليها بالصلاة و الذكر، وكان سعيد بن جبير راوي الحديث السابق عن ابن عباس إذا دخلت العشر اجتهد اجتهاداً حتى ما يكاد يقدر عليه، وكان يقول: لا تطفئوا سرجكم ليالي العشر.

6. الصدقة وصلة الأرحام.

7. استحب قوم لمن عليه قضاء من رمضان أن يقضيه فيهن لمضاعفة الأجر فيها، وهذا مذهب عمر، وذهب عليّ إلى أن القضاء فيها يفوت فضل صيام التطوع.

8. الجهاد والمرابطة في سبيل الله.

9. نشر العلم الشرعي.

10. بيان فضل هذه الأيام وتعريف الناس بذلك.

11. تعجيل التوبة.

12. الإكثار من الاستغفار.

13. رد المظالم إلى أهلها.

14. حفظ الجوارح سيما السمع والبصر واللسان.

15. الدعاء بخيري الدنيا والآخرة لك ولإخوانك المسلمين الأحياء منهم والميتين.

16. فمن عجـز عن ذلك كله فليكف أذاه عن الآخـرين ففي ذلك أجر عظيم.

وبأي عمل آخر يحبه الله ورسوله، فأعمال الخير لا تحصى كثرة والسعيـد من وفـق لذلك، وكل ميسر لما خلق له، والمحروم من حرم هذه الأجور العظيمة والمضاعفات الكبيرة في هذه الأيام المعلومة التي نطق بفضلها القرآن ونادى بصيامها وإعمارها بالطاعات والقربات رسول الإسلام، وتسابق فيها السلف الصالح والخلف الفالح، فما لا يُدرك كله لا يُترك جلّه، فإن فاتك الحج والاعتمار فلا يفوتنك الصوم والقيام وكثرة الذكر والاستغفار.

وإن فاتك بعض هذه الأيام فعليك أن تستدرك ما بقي منها وأن تعوض ما سلف.

عليك أخي الحبيب أن تحث أهل بيتك وأقاربك ومن يليك على ذلك، وأن تنبههم وتذكرهم وتشجعهم على تعمير هذه الأيام وإحياء هذه الليالي العظام بالصيام، والقيام، وقراءة القرآن، وبالذكر، والصدقة، وبحفظ الجوارح، والإمساك عن المعاصي والآثام، فالداعي إلى الخير كفاعله، ورب مبلغ أوعى من سامع، ولا يكتمل إيمان المرء حتى يحب لإخوانه المسلمين ما يحب لنفسه، فالذكرى تنفع المؤمنين وتفيد المسلمين وتذكر الغافلين وتعين الذاكرين، والدين النصيحة لله ولرسوله ولأئمة المسلمين وعامتهم، والمسلمون يدٌ على من سواهم ويسعى بذمتهم أدناهم.

نسأل الله أن ييسرنا لليسرى، وأن ينفعنا بالذكرى، وأن يجعلنا ممن يستمعون القول ويتبعون أحسنه، وصلى الله وسلم وبارك على خير المرسلين وحبيب رب العالمين محمد بن عبد الله المبعوث رحمة للعالمين.


Sumber:

Wednesday, October 19, 2011

Siapa yang terlebih dahulu berhak memasuki syurga?

Diriwayatkan dari Nabi Sallallahu alaihi wasallam, Baginda bersabda:


“Adalah pada hari Kiamat didatangkan empat orang di hadapan pintu syurga tanpa hisab;

Pertamanya; orang alim yang beramal dengan ilmunya.

Kedua; Orang yang mengerjakan haji yang tidak ada sebarang amalan yang merosakkan.

Ketiga; Orang syahid yang gugur di medan perang.

Keempat; Dermawan yang hasil usaha dari pekerjaan yang halal serta membelanjakan hartanya pada jalan Allah tanpa ada perasaan riya’.



Maka keempat-empat mereka berebut-rebut untuk menjadi orang terawal memasuki syurga. Lalu Allah mengutuskan Jibril untuk mengadili mereka. Maka Jibril bertanyakan si syahid “apa amalanmu di dunia untuk melayakkan kamu menjadi orang yang mula-mula memasuki syurga? Maka jawabnya: “ aku gugur di medan perang semata-mata mendapatkan keredhaan Allah Taala. Jibril bertanya lagi: “ dari siapa kamu mendengar pahala syahid? Jawabnya : “dari ulama”. Maka jawab Jibril : “Jagalah adab, jangan cuba untuk mendahului gurumu. Kemudian Jibril bertanya pula akan orang yang mengerjakan haji dan berkata pula seperti itu, kemudian kepada si dermawan juga dikatakan seperti itu…



Kemudia si alim bersuara…

Ya Tuhanku, aku tak akan memperolehi ilmu melainkan dengan sifat pemurah si Dermawan..dengan ihsannya.. lalu Allah berfirman: “ benarlah kata si alim itu. Wahai Ridhuan, bukalah pintu Syurga supaya si dermawan yang pemurah memasukinya terlebih dahulu dan diikuti oleh yang lainnya.



Bersabda Nabi Sallallahu alaihi wasallam:

“Sesiapa yang ingin memperolehi ilmu hendaklah melazimi lima perkara:

Pertama: Solat malam walaupun dua rakaat.

Kedua : Sentiasa dalam wudhuk.

Ketiga : Taqwallah samada dalam terang-terangan atau pun sembunyi.

Keempat : makan untuk taqwa bukan untuk syahwat.

Kelima : Bersugi





Sumber : Durratun Nasihin.

Wednesday, October 5, 2011

KENALI ULAMA'-ULAMA' YANG MENGIKUT MANHAJ AKIDAH AL-IMAM ABU AL-HASSAN AL-ASY`ARI

KENALI ULAMA'-ULAMA' YANG MENGIKUT MANHAJ AKIDAH AL-IMAM ABU AL-HASSAN AL-ASY`ARI


Sebagaimana yang dimaklumi, pengikut mazhab al-Asy`irah adalah terdiri dari kalangan para ilmuwan, ahli hadis dan para mujtahid. Memadailah disebut beberapa orang dari kalangan mereka.



Antara Ulama`-Ulama` dalam bidang Aqidah yang Bermazhab Al-Asya`irah:



• Al-Imam Abu Bakr Ahmad bin Ibrahim bin Ismail al-Ismaili al-Jurjani (277-371 H/890-982 M), pengarang kitab al-Sahih.



• Al-Qadhi Abu Bakr Muhammad bin al-Thayyib bin Muhammad bin Ja`far al-Baqillani (338-403 H/950-1013 M), pengarang kitab Daqaiq al-Kalam, al-Milal wa al-Nihal, al-Tamhid fi al-Radd `ala al-Mulhidah wa al-Mu`aththilah wa al-Khawarij wa al-Mu`tazilah dan lain-lain.



• Al-Imam Abu Bakr Muhammad bin al-Hasan bin Furak al-Asbihani al-Syafi`e (W 406 H/1015 M), pengarang kitab Tabaqat al-Mutakallimin dan lain-lain.



• Al-Imam Ruknuddin Abu Ishaq Ibrahim bin Muhammad bin Ibrahim bin Mihran al-Asfarayini (W. 418 H/1027 M), pengarang kitab al-Jami` fi Usul al-Din wa al-Radd `ala al-Mulhidin dan lain-lain.



• Abu Mansur Abdul Qahir bin Thahir bin Muhammad al-Tamimi al-Baghdadi (W 429 H/1037 M), pengarang kitab al-Farq Bayna al-Firaq, Usul al-Din, Tafsir Asma’ Allah al-Husna dan lain-lain.



• Al-Syeikh Abu Qasim Zainul Islam Abdul Karim bin Hawazin bin Abdul Malik bin Thalhah al-Naisaburi al-Qusyairi (376-465 H/986-1072 M), pengarang kitab Syikayat Ahl al-Sunnah bima Nalahum min al-Mihnah.



• Al-ImamAbu al-Muzaffar Syahfur bin Thahir bin Muhammad al-Asfarayini (W 471 H/1078 M), pengarang kitab al-Tabsir fi al-Din wa Tamyiz al-Firqah al-Najiyah `an al-Firaq al-Halikin.



• Al-Imam Ruknuddin Abu al-Ma`ali Abdul Malik bin Abdullah bin Yusuf bin Muhammad al-Juwaini, dikenali dengan gelaran al-Imam Haramain (419-478 H/1028-1085 M), pengarang kitab al-Irsyad ila Qawathi` al-Adillah fi Usul al-I`tiqad, al-Syamil fi Usul al-Din, Luma’ al-Adillah, al-`Aqidah al-Nizhamiyyah yang terkenal dengan nama al-Nizhami.



• Al-Imam Zainuddin Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al-Ghazali al-Thusi, dikenali dengan gelaran Hujjatul Islam (450-504 H/1058-1111 M), pengarang kitab al-Iqtisad fi al-I`tiqad, Ijam al-`Awam `an `Ilm al-Kalam, Faisal al-Tafriqah vaina al-Islam wa al-Zandaqah, al-Qisthas al-Mustaqim, Qawaid al-`Aqaid dan lain-lain.



• Al-Imam Abu al-Fath Muhammad bin Abdul Karim bin Ahmad al-Syahrastani (479-548 H/1086-1152 M), pengarang kitab Nihayat al-Iqdam fi `Ilm al-Kalam, al-Irsyad ila `Aqaid al-`Ibad Talkhis al-Aqsam li Madzahid al-Anam, Mushara`at al-Falasifah, Tarikh al-Hukama’ dan al-Milal wa al-Nihal.



• Al-Imam Fakr al-Din Abu Abdillah Muhammad bin Umar bin al-Husain bin al-Hasan bin Ali al-Taimi al-Bakri al-Razi (544-606 H/1150-1210 M), pengarang kitab al-Mathalib al-`Aliyah, Nihayat al-`Uqul, al-Arba`in, al-Muhassal, al-Bayan wa al-Burhan fi al-Radd `ala Ahl al-Zaigh wa al-Thughyan, al-Mahabith al-`Imadiyah, Tahzib al-Dalail, `Uyun al-Masail, Irsyad al-Nuzhzhar ila Lathaif al-Asrar dan lain-lain.



• Al-Imam Saifuddin Abu al-Hasan Ali bin Ali bin Muhammad bin Salim al-Taghlabi al-Amidi (551-631 H/1156-1233 M), pengarang kitab Akbar al-Afkar fi Usul al-Din, Mana`ih al-Qara`ih, Lubab al-Albab, Rumuz al-Kumuz, Daqaiq al-Haqaiq dan lain-lain.



• Al-Imam Syeikh al-Islam Izuddin Abu Muhammad Abdul Aziz bin Abdissalam bin Abi al-Qasim bin al-Hasan al-Sulami (577-660 H/1181-1262 M), pengarang kitab al-Aqaid yang sangat masyhur.



• Al-Imam Syeikh al-Islam al-Hafiz Taqiyyuddin Abu al-Hasan Ali bin Abdul Kafi bina LI al-Subki al-Ansari al-Khazraji (683-756 H/1284-1355 M), pengarang kitab Takmilah al-Majmu` Syarh al-Muhadzdzad, al-Ibtihaj fi Syarh al-Minhaj, al-Tahqiq fi Mas’alah al-Ta`liq dan lain-lain.



• Al-Imam `Adhududdin Abu al-Fadhl Abd al-Rahman bin Ahmad Abdul Ghaffar al-Iji al-Syirazi al-Syafi`e al-Iji (708-756 H/1308-1355 M), pengarang kitab al-Mawaqif fi `Ilm al-Kalam, al-`Aqaid al-`Adhudiyyah, Jawahir al-Kalam dan lain-lain.



• Al-Imam Abu Abdillah Muhammad bin Yusuf bin Umar bin Syu`aib al-Sanusi al-Tilimsani al-Hasani al-Maliki (832-895 H/1428-1490 M), pengarang kitab Aqidah Ahl al-Tauhid, al-`Aqidah al-Kubra, Umm al-Barahin dan lain-lain.



• Al-Imam Burhanuddin Abu al-Amdad Ibrahim bin Ibrahim bin Hasan al-Laqqani al-Maliki (W 1041 H/1631 M), pengarang kitab Jauharah al-Tauhid dan lain-lain.



• Al-Imam Abu al-Barakat Ahmad bin Muhammad bin Ahmad al-Adawi al-Maliki al-Khalwati, dikenali dengan gelaran al-Dardir (1127-1201 H/1715-1786 M), pengarang kitab al-Khariah al-Bahiyyah dan lain-lain.



• Al-Imam Muhammad bin Ahmad bin Arafah al-Dasuqi al-Maliki (W 1230 H/1815 M), pengarang kitab Hasyiyah `ala Syarh Umm al-Barahin dan lain-lain.



• Al-Imam al-Sayyid Abu al-Fauz Ahmad bin Muhammad bin Ramadhan bin Mansur al-Marzuqi al-Hasani al-Maliki (1205H/1791 M), pengarang kitab Tahsil Nail al-Maram li Bayan Manzhumat `Aqidah al-`Awam.



• Al-Imam Syeikh al-Islam Ibrahim bin Muhammad bin Ahmad al-Baijuri al-Syafi`e (1198-1277 H/1784-1860 M), pengarang kitab Tuhfat al-Murid Syarh Jauharah al-Tauhid, Tahqiq al-Maqam `ala Kifayat al-`Awam fima Yajibu `Alaihim min `Ilm al-Kalam dan Hasyiyah `ala Umm al-Barahin.



• Al-Imam al-Sayyid Ahmad bin Zaini Dahlan al-Makki al-Syafi`e (1231-1304 H/1816-1886 M), pengarang kitab al-Durar al-Saniyyah fi al-Radd `ala al-Wahhabiyyah dan lain-lain.



• Al-Imam Abu Abdil Mu`thi Muhammad bin Umar bin Arabi bin Ali Nawawi al-Jawi al-Bantani al-Tanari al-Syafi`e (1230-1314 H/1813-1897 M), pengarang kitab Nur al-Zhalam Syarh Kifayat al-`Awam, Qathr al-Gaith fi Syarh Masail Abi al-Laith, Tijan al-Darari `ala Risalah al-Baijuri, Dzari`at al-Yaqin `ala Umm al-Barahin, al-Nahjat al-Jayyidah li Hall Naqawat al-`Aqidah dan lain-lain.



• Al-Syeikh Thahir bin Salih bin Ahmad bin Mauhud al-Sam`u al-Jazairi al-Dimasyqi (1268-1338 H/1852-1920 M), pengarang kitab al-Jawahir al-Kalamiyyah fi al-`Aqaid al-Islamiyyah.







Antara Mufassir-mufassir Bermazhab Al-Asya`irah



Para ulama’ mufassir yang terkemuka pada setiap zaman terdiri daripada ulama’ yang mengikuti mazhab al-Asya`irah dan al-Maturidiyyah. Karya-karya mereka di dalam bidang tafsir al-Quran telah menjadi rujukan oleh seluruh umat Islam di dunia ini. Mereka diantaranya:



• Al-Imam Abu al-Laith Nashr bin Muhammad al-Samarqandi (W 393 H/1003 M), pengarang tafsir Bahr al-`Ulum (4 jilid).



• Al-Imam Abu al-Hassan Ali bin Ahmad al-Wahidi al-Naisaburi al-Syafi`e (W 468/1076 M) pengarang tafsir al-Basit, al-Wasit, al-Wajiz dan kitab Asbab al-Nuzul.



• Al-Imam al-Hafiz Muhyi al-Sunnah Abu Muhammad al-Husain bin Mas`ud al-Baghawi al-Sayfi`e (433-516 H/1041-1122 M) pengarang tafsir Ma`alim al-Tanzil (4 jilid).



• Al-Hafiz Ibn al-Jauzi al-Hanbali, pengarang kitab Zad al-Masir fi `Ilm al-Tafsir.



• Al-Imam Abu Muhammad Abdul Haqq bin Ghalib bin Abdurrahman bin Athiyyah al-Gharnati al-Andalusi (481-542 H/1088-1148 M), pengarang kitab al-Muharrar al-Wajiz fi Tafsir al-Kitab al-`Izz (8 jilid).



• Al-Imam Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad al-Maliki al-Qurtubi (W 671 H/1273 M), pengarang tafsir al-Jami’ li Ahkam al-Quran.



• Al-Imam Nasiruddin Abu Sa`ad Abdullah bin Umar al-Syirazi al-Baidhawi al-Syafi`e (W 685 H/1286 M) pengarang tafsir Anwar al-Tanzil wa Asrar al-Ta’wil.



• Al-Imam Hafizuddin Abu al-Barakat Abdullah bin Ahmad bin Mahmud al-Nasafi al-Hanafi (W 710 H/1310 M) pengarang tafsir Madarik al-Tanzil wa Haqaiq al-Ta’wil (4 jilid).



• Al-Imam Alauddin Abu al-Hassan Ali bin Muhammad al-Khazin al-Baghdadi al-Syafi`e (678-741 H/1279-1340 M) pengarang tafsir Lubab al-Ta’wil fi ma`ani al-Tanzil (4 jilid).



• Al-Imam Abu Hayyan Muhammad bin Hayyan al-Andalusi (654-745 H/1256-1344 M) pengarang tafsir al-Bahr al-Muhit (8 jilid) dan tafsir al-Nahr al-Mad (4 jilid).



• Al-Imam Ahmad bin Yusuf al-Samin al-Halabi (W 756 H/1355 M) pengarang tafsir al-Durr al-Mashun fi `Ilm al-Kitab al-Maknun.



• Al-Imam al-Hafiz Abu al-Fida Ismail bin Kathir al-Dimaysqi al-Syafi`e (700-774 H/1301-1373 M) pengarang Tafsir al-Quran al-`Azhim (4 jilid), tafsir al-Quran terbaik dalam metodologi ma`thur.



• Al-Imam Burhanuddin Abu al-Hassan Ibrahim bin Umar al-Biqa`I al-Syafi`e (809-885 H/1406-1480 M) pengarang tafsir Nazhm al-Durar fi Tanasub al-Ayat wa al-Suwar (8 jilid), karya terbaik dalam memaparkan kolerasi antara ayat-ayat al-Quran.



• Al-Hafiz Jalaluddin al-Suyuti, pengarang Tafsir al-Jalalain, al-Durr al-Manthur fi al-Tafsir al-Ma`thur dan lain-lain.



• Al-Imam Syamsuddin Muhammad bin Ahmad al-Khatib al-Syirbini al-Syafi`e (W 977 H/1570 M), pengarang Tafsir al-Siraj al-Munir (4 jilid).



• Al-Imam Abu al-Su`ud Muhammad bin Muhammad bin Mustafa al-`Imadi al-Hanafi (898-982 H/1493-1574 M), pengarang Tafsir Irsyad al-`Aql al-Salim ila Mazaya al-Kitab al-Karim (6 jilid).



• Al-Imam Abu Daud Sulaiman bin Umar al-Jamal al-`Ujaili al-Syafi`e (W 1204 H/1790 M), pengarang kitab al-Futuhat al-Ilahiyyah bi Taudhih Tafsir al-Jalalain bi al-Daqaiq al-Khafiyyah (4 jilid).



• Al-Imam Ismail Haqqi bin Mustafa al-Burusawi (1063-1138 H/1653-1725 M), pengarang Tafsir Ruh al-Bayan.



• Al-Imam Ahmad bin Muhammad al-Shawi al-Maliki (1175-1241 H/1761-1825 M), pengarang Hasyiah `ala Tafsir al-Jalalain (4 jilid).



• Al-Imam Syihabuddin Abu al-Thana Mahmud bin Abdullah al-Husaini al-Alusi (1217 H/1802-1854 M), pengarang Tafsir Ruh al-Ma`ani fi Tafsir al-Quran al-`Azhim wa al-Sab`i al-Mathani (30 jilid).



• Al-Imam Muhammad al-Tahir bin `Asyur al-Tunisi al-Maliki (1296-1393 H/1879-1973 M), pengarang Tafsir al-Tahrir wa al-Tanwir.





Ulama`-ulama` Muhaddithin (hadith) yang bermazhab Al-Asya`irah



Di dalam bidang hadith, baik dari aspek dirayah mahupun aspek riwayah, pengikut mazhab al-Asy`ari berada di barisan hadapan. Hal tersebut dapat dibuktikan dengan beberapa perkara iaitu yang pertama ialah majoriti ahli hadith di dalam mengikut mazhab al-Asy`ari dan kedua penulis syarah bagi kitab Sahih al-Bukhari hanya dilakukan oleh ulama’ yang mengikut mazhab al-Asy`ari dan yang ketiga, sanad-sanad hadith yang ada sekarang hanya melalui para ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari. Antara ulama’-ulama’ muhaddithin yang bermazhab al-Asy`ari adalah:



• Al-Imam Abu Bakr Ahmad bin Ibrahim bin Ismail al-Ismaili al-Jurjani (277-371 H/890-982 M), pengarang kitab al-Sahih.



• Al-Imam al-Hafiz Abu al-Hasan Ali bin Umar al-Daruqutni (306-385 H/919-995 M), pengarang kitab Sunan al-Daruqutni, al-`Ilal, al-Afrad dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu Sulaiman Hamad bin Muhammad bin Ibrahim al-Katthabi al-Busti (319-388 H/931-998 m), pengarang kitab Ma`alim al-Sunan (2 jilid), syarh bagi Sunan Abi Daud.



• Al-Imam Abu Abdillah Muhammad bin Abdillah bin al-Bayyi` al-Hakim al-Naisaburi (321-405 H933-1014 M), pengarang kitab al-Mustadrak `ala al-Sahihain (4 jilid), Tarikh Naisabur, `Ulum al-Hadith, al-Madkhal, al-Iklil, Manaqib al-Imam al-Syafi`e dan lain-lain.



• Al-Imam Abu al-Qasim Hibatullah bin al-Hasan bin Mansur al-Tabari al-Razi al-Syafi`e al-Lalikai (W 418 H/1027 M), pengarang kitab Syarh Usul I`tiqad Ahl al-Sunnah wa al-Jama`ah.



• Al-Imam Al-Hafiz Abu Nu`aim Ahmad bin Abdullah bin Ahmad al-Mihrani al-Asbihani (336-430 H/948-1038 M), pengarang kitab al-Mustakhraj `ala al-Bukhrai, al-Mustakhraj `ala Muslim dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu Dzar Abd bin Ahmad bin Muhammad al-Ansari al-Khurasani al-Harawi al-Maliki (355-434 H/966-1043 M), pengarang kitab al-Sahih al-Musnad al-Mukharraj `ala al-Sahihain dan Masanid al-Muwattha` dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu Amr Uthman bin Sa`id bin Uthman al-Dani (371-444 H/981-1053 M), pengarang kitab al-Risalah al-Wafiyah fi Mu`taqad Ahl al-Sunnah wa al-Jama`ah dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu Bakr Ahmad bin al-Husain bin Ali al-Baihaqi al-Khusrujirdi (384-458 H/994-1066 M), pengarang kitab al-Sunan al-Kubra (10 jilid), Na`rifat al-Sunan wa al-Athar (7 jilid) dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu Bakr Ahmad bin Ali bin Thabit al-Khatib al-Baghdadi (392-463 H/1002-1072 M), pengarang kitab al-Faqih wa al-Mutafaqqih, Syaraf Ashab al-Hadith, al-Jami`, al-Sabiq wa al-Lahiq, al-Muttafiq wa al-Muftariq, Muwadhdhih Auham al-Jami` wa al-Tafriq, al-Kifayah fi `Ilm al-Riwayah dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu Umar Yusuf bin Abdullah bin Muhammad bin Abdil Barr al-Namari al-Andalusi al-Qurtubi al-Maliki (368-463 H/978-1071 M), pengarang kitab al-Tamhid lima fi al-Muwaththa` min al-Ma`ani wa al-Asanid, al-Istidzkar al-Jami` li Mazhab Fuqaha al-Amsar (20 jilid), al-Kafi fi al-Fiqh al-Maliki, Nuzat al-Majalis (3 jilid) dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz al-Qadhi Abu al-Walid Sulaiman bin Khalaf bin Sa`ad al-Tujibi al-Andalusi al-Qurtubi al-Baji al-Maliki (403-474 H/1012-1081 M), pengarang kitab al-Muntaqa fi Syarh al-Muwaththa` (4 jilid), al-Ma`ani fi Syarh al-Muwaththa` (20 jilid dalam bentuk manuskrip), al-Ima` fi al-Fiqh, al-Siraj fi al-Khilaf, al-Tasdid ila Ma`rifat al-Tauhid, Ihkam al-Fusul fi Ahkam al-Usul dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu al-Hasan Abdul Ghafir bin Ismail bin Abdul Ghafir al-Farisi al-Naisaburi (451-529 H/1059-1135 M), pengarang kitab al-Siyaq li Tarikh Naisabur dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz al-Qadhi Abu Bakr Muhammad bin Abdullah al-Arabi al-Andalusi al-Isybili al-Maliki (468-543 H/1076-1148 M), pengarang kitab `Aridhat al-Ahwadzi fi Syarh Jami` al-Tirmizi (13 jilid), al-Qabas fi Syarh Muwaththa` Malik Bin Anas (4 jilid) dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz al-Qadhi Abu al-Fadhal Iyadh bin Musa bin Iyadh al-Yahsubi al-Andalusi al-Sabti al-Maliki (476-544 H/1083-1149 M), pengarang kitab al-Ikmal fi Syarh Sahih Muslim, Syarh Umm Zar, al-Ilma` ila Ma`rifat Usul al-Riwayah wa Taqyid al-Sima` dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu Sa`ad Abdul Karim bin Muhammad bin Mansur bin Muhammad bin Abdul Jabbar al-Tamimi al-Sam`ani al-Khurasani al-Marwazi (506-562 H/1113-1167 M), pengarang kitab al-Tadzyil `ala Tarikh Baghdad, al-Ansab (7 jilid), Adab al-Imla` wa al-Istimla`, al-Tahbir fi al-Mu`jam al-Kabir dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu al-Qasim Ali bin al-Hasan bin Hibatullah bin Abdullah bin al-Husain al-Dimasyqi (499-571 H/1105-1176 M), pengarang kitab Tabyin Kizb al-Muftari dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Abu al-Faraj Abd al-Rahman bin Ali Abd al-Rahman al-Qurasyi al-Baakri al-Siddiqi al-Baghdadi al-Hanbali (508-597 H/1114-1201 M), pengarang kitab al-Maudhu`at (3 jilid) dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Taqiyyuddin Abu Amr Uthman bin Abd al-Rahman bin Uthman al-Kurdi al-Syahrazuri (577-643 H/1181-1245 M), pengarang kitab `Ulum al-Hadith dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Zakiyyuddin Abu Muhammad Abdul `Azhim bin Abdul Qawi al-Mundziri al-Syafi`e (581-656 H/1185-1258 M), pengarang kitab Mukhtasar Sahih Muslim, Mukhtasar Sunan Abi Daud, al-Targhib wa al-Tarhid dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Muhyiddin Abu Zakaria Yahya bin Syaraf bin Murri bin Hasan al-Hizami al-Haurani al-Nawawi (631-676 H/1233-1277 M), pengarang kitab Syarh Sahih Muslim, Riyadh al-Salihin, Syarh Sahih al-Bukhari, al-Adzkar dan al-Arba`in al-Nawawiyyah.



• Al-Imam al-Hafiz Taqiyyuddin Abu al-Fath Muhammad bin Ali bin Wahab bin Muthi` al-Qusyairi, dikenali dengan gelaran Ibn Daqiq al-`Id (625-702 H/1228-1302 M), pengarang kitab al-Iqtirah fi Usul al-Hadith, al-Ilman fi Hadith al-Ahkam, al-Imam fi Syarh al-Ilmam, Syarh `Umdat al-Ahkam dan Syarh al-Arba`in al-Nawawiyyah.



• Al-Imam al-Hafiz Syarafuddin Abu Muhammad Abdul Mukmin bin Khalaf al-Dimyathi (613-705 H/1217-1306 M), pengarang kitab al-Matjar al-Rabih fi Thawab al-`Amal al-Sahih, Fadhl al-Khail, Mu`jam al-Syuyukh dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Jamaluddin Abu al-Hajjaj Yusuf bin Abd al-Rahman bin Yusuf al-Qudha`i al-Kalbi al-Dimasyqi al-Mizzi al-Syafi`e (654-742 H/1256-1341 M), pengarang kitab Tahzib al-Kamal fi Asma’ al-Rijal, Tufat al-Asyraf fi Ma`rifat al-Athraf dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Salahuddin Abu Sa`id Khalil bin Kaikaladi al-`Ala`i (694-761 H/1295-1359 M), pengarang kitab al-Tahsil fi Ahkam al-Marasil dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Zainuddin Abu al-Fadhal Abd al-Rahim bin al-Husain bin Abd al-Rahman al-`Iraqi (725-806 H/1325-1404 M), pengarang kitab al-Fiyat al-Hadith, al-Taqyid wa al-Idhah lima Ubhima wa Ughliqa min Muqaddimat Ibn al-Shalah dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Nuruddin Abu al-Hasan Ali bin Abi Bakr bin Sulaiman al-Syafi`e al-Haithami (735-807 M/1335-1405 M), pengarang kitab Mawarid al-Zham`an fi Zawaid Ibn Hibban, Majma` al-Zawaid wa Manba`u al-Fawaid, Majma` al-Bahrain fi Zawaid al-Mu`jamain, Bughyat al-Bahith `an Zawaid Musnad al-Harith, Taqrib al-Bughyah fi Tartib Ahadith al-Hilyah dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Syamsuddin Abu al-Khair Muhammad bin Muhammad bin Muhammad al-Dimasyqi al-Syirazi al-Syafi`e, dikenali dengan Ibn al-Jazari (751-833 H/1350-1429 M), pengarang kitab al-Hishn al-Hashin dan Tuhfat al-Dzakirin.



• Al-Imam al-Hafiz Qadhi al-Qudhat Syihabuddin Abu al-Fadhal Ahmad bin Ali bin Muhammad al-Kinani al-`Asqalani al-Syafi`e, dikenali dengan gelaran Ibn Hajar (773-852 H/1372-1449 M), pengarang kitab Fath al-Bari bi Syarh Sahih al-Bukhari, Bulugh al-Maram dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Syamsuddin Abu al-Khair Muhammad bin Abd al-Rahman bin Muhammad al-Sakhawi (831-902 H/1421-1497 M), pengarang kitab al-Maqasid al-Hasanah fi al-Ahadith al-Musytahirah `ala al-Alsinah, Fath al-Mughith bi Syarh Alfiyat al-Hadith dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Jalaluddin al-Suyuthi Abu al-Fadhal Abd al-Rahman bin Abi Bakr bin Muhammad al-Suyuthi (848-911 H/1445-1505 M), pengarang kitab al-Jami` al-Saghir, Jam`u al-Jawami`, al-Jami` al-Kabir, Syarh Sunan al-Nasa`i, Tanwir al-Hawalik, Tadrib al-Rawi dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Zainuddin Abu Yahya Zakaria bin Muhammad bin Ahmad bin Zakaria al-Ansari al-Sunaiki al-Qahiri al-Azhari al-Syafi`e (823-926 H/1420-1520 M), pengarang kitab Syarh al-Bukhari yang dirangkumnya dari sepuluh macam kitab seperti Fath al-Bari karya al-Hafiz Ibn Hajar, Syarh al-Kirmani, Syarh al-`Aini, al-Hafiz al-Suyuthi dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz Zainuddin Muhammad Abd al-Rauf bin Tajul Arifin bin Ali bin Zainal al-Haddadi al-Munawi al-Qahiri al-Syafi`e (952-1031 H/1545-1622 M), pengarang kitab al-Jami` al-Azhar fi Hadith al-Nabi al-Anwar dan lain-lain.



• Al-Imam Muhammad Ali bin Muhammad Allan bin Ibrahim al-Bakri al-Siddiqi al-Syafi`e (996-1057 H/1588-1647 M), pengarang kitab Dalil al-Falihin li Thuruq Riyadh al-Salihin, al-Futuhat al-Rabbaniyyah dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz al-Sayyid Abu al-Faidh Muhammad bin Muhammad bin Muhammad bin Abd al-Razzaq al-Husaini al-Zabidi, dikenali dengan gelaran Murtadha al-Zabidi (1145-1205 H/1732-1790 M), pengarang kitab Taj al-`Arus min Jawahir al-Qamus (20 jilid), Ittihaf al-Sadah al-Muttaqin (10 jilid) dan lain-lain.



• Al-Imam al-Hafiz al-Sayyid Abu al-Faidh Ahmad bin Muhammad al-Siddiq al-Ghumari al-Hasani al-Idris al-Syafi`e al-Azhari (1320-1380 H/1902-1960 M), pengarang kitab al-Hidayah fi Takhrij kitab al-Bidayah dan Mudawi li Ilal al-Jami` wa Syarhai al-Munawi.





Antara Ulama`-ulama` Fiqh yang Bermazhab Al-Asya`irah



Dalam paparan yang sebelumnya telah dijelaskan, bahawa para ulama’ fiqh yang bermazhab Hanafi, Maliki, Syafi`e dan para ulama’ Hanbali, mereka semua mengikut mazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi di dalam bidang akidah. Oleh itu, jelaslah bahawa para fuqaha yang menjadi rujukan majoriti kaum Muslimin di dunia adalah pengikut mazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi.



Antara Ulama`-ulama` Usul Fiqh yang Bermazhab Al-Asya`irah



Para ulama’ Usul Fiqh yang terkemuka pada setiap zaman adalah dari kalangan ulama’ yang mengikuti mazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi. Di sini kami akan menyenaraikan ulama’ Usul Fiqh dan karya-karya penting mereka di dalam bidang Usul Fiqh yang masyhur dan menjadi rujukan golongan pelajar dan intelektual dunia Islam daripada pelbagai mazhab. Antarnya:



• Al-Imam al-Haramain Abu al-Ma`ali, pengarang al-Burhan fi Usul al-Fiqh, al-Waraqat dan lain-lain.



• Syeikh Abu Ishaq al-Syirazi, pengarang kitab al-Luma’ fi Usul al-Fiqh, al-Tabsirah fi Usul al-Fiqh, Syarh al-Luma` dan lain-lain.



• Hujjatul Islam Abu Hamid al-Ghazali, pengarang al-Mustasfa min `Ilm al-Usul, al-Mankhul min Ta`liqat al-Usul, Syifa’ al-`Alil dan lain-lain.



• Saifuddin al-Amidi, pengarang kitab al-Ihkam fi Usul al-Ahkam.



• Al-Imam Fakhruddin al-Razi, pengarang al-Mahsul fi `Ilm al-Usul, al-Muhassal dan al-Arba`in.



• Al-Imam Nasiruddin al-Baidhawi, pengarang kitab Minhaj al-Wusul ila `Ilm al-Usul.



• Al-Imam Jamaluddin Abu Amr Uthman bin Umar al-Maliki, dikenali dengan gelaran Ibn al-Hajib (570-646 H/1174-1249 M), pengarang kitab Muntaha al-Sul Wa al-Amal fi `Ilmay al-Usul wa al-Jadal dan Mukhtasar Muntaha al-Sul wa al-Amal.



• Al-Imam al-Syarif Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad al-Idris al-hasani al-Tilimsani (710-771 H/1310-1370 M), pengarang kitab Miftah al-Wusul ila Bina` al-Furu` `ala al-Usul.



• Al-Imam Tajuddin Abdul Wahhab bin Ali al-Subki al-Syafi`e (728-771 H/1327-1370 M), pengarang kitab Jam`u al-Jawami`, Man`u al-Mawani` `an Jam`i al-Jawami`, Syarh Mukhtasar Ibn al-Hajib dan lain-lain.



• Al-Imam Jamaluddin Abu Muhammad Abdul al-Rahim bin al-Hasan al-Isnawi (704-772 H/1305-1370 M), pengarang kitab Nihayat al-Sul Syarh Minhaj al-Wusul, al-Tamhid fi Takhrij al-Furu` `ala al-Usul, al-Kaukab al-Durri dan lain-lain.



• Al-Imam Abu Ishaq Ibrahim bin Musa al-Syatibi (W 790 H/1388 M), pengarang kitab al-Muwafaqat fi Usul al-Ahkam.



• Al-Imam Badr al-Din Abu Abdillah Muhammad bin Bahadir al-Zarkasyi al-Syafi`e (745-794 H/1344-1392 M), pengarang kitab Tasynif al-Masami` Syarh Jami` al-Jawami` dan al-Bahr al-Muhit fi Usul al-Fiqh.



• Syeikh al-Islam Zakaria al-Ansari, pengarang kitab Ghayat al-Wusul Syarh Lubb al-Usul.



• Al-Imam Syamsuddin Ahmad bin Qasim al-Sabbagh al-`Ubbadi (W 992 H/1584 M), pengarang kitab al-Ayat al-Bayyinat, Syarh al-Waraqat dan lain-lain.



• Al-Imam Abdul al-Rahman bin Jadullah al-Bannani al-Maliki (W 1198 H/1784 M), pengarang kitab Hasyiah al-Bannani `ala Syarh Jam`i al-Jawami`.



• Al-Imam Muhammad Bakhit bin Husain al-Muthi`i al-Hanafi (1271-1354 H/1854-1935 M), pengarang kitab Sullam al-Wusul l- Syarh Nihayat al-Sul.



• Al-Imam Muhammad Abu Zahrah bin Ahmad (13316-1394 H/1898-1974 M), pengarang kitab Usul al-Fiqh.





Antara ulama’ yang mengarang Kitab Sirah Nabi sallallahu`alaihi wasallam dan Maghazi yang bermazhab Asy`ari



Di dalam bidang ilmu Sirah (sejarah kehidupan dan perjalanan Nabi sallallahu`alaihi wasallam dan maghazi (sejarah peperangan Nabi sallallahu`alaihi wasallam, para ulama’ yang mengikut mazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi memiliki peranan terbesar di dalamnya. Menurut al-Imam Abu al-Muzaffar al-Asfarayini, ilmu Sirah dan Maghazi adalah ilmu yang khusus dimiliki oleh ulama’ Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah. Oleh itu, kami kemukan beberapa ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi serta karya-karya mereka di dalam bidang Sirah dan Maghazi yang masyhur dan menjadi rujukan para pakar dan intelektual.



• Al-Imam al-Hafiz Abu Nu`aim al-Asbihani, pengarang kitab Dalail al-Nubuwwah.



• Al-Imam al-Hafiz al-Baihaqi, pengarang kitab Dalail al-Nubuwwah wa Ahwal Shahib al-Syari`ah.



• Al-Imam al-Hafiz al-Qadhi Iyadh, pengarang kitab al-Syifa fi Syamail wa Ahwal al-Mustafa.



• Al-Imam al-Hafiz Ibn al-Jauzi al-Hanbali, pengarang kitab al-Wafa bi Ahwal al-Mustafa.



• Al-Imam Abdu al-Rahman bin Abdullah al-Suhaili (508-581 H/1114-1185 M), pengarang kitab al-Raudh al-Unuf.



• Al-Hafiz Fathuddin Abu al-Fath Muhammad Ibn Sayyid al-Nas al-Ya`muri (671-734 H/1273-1334 M), pengarang kitab `Uyun al-Athar.



• Al-Imam Taqiyyuddin Abu al-`Abbas Ahmad bin Ali bin Abdul Qadir al-Maqrizi (768-845 H/1367-1441 M), pengarang kitab Imta` al-Asma’ bima li Rasul mina al-Abma’ wa al-Ahwal wa al-Hafadah wa al-Mata’.



• Al-Imam Nuruddin Abu al-Hasan Ali bin Ibrahim al-Halabi al-Syafi`e (975-1044 H/1567-1635 M), pengarang kitab Insan al-`Uyun fi Sirah al-Amin al-Ma`mun yang dikenali dengan Sirah al-Halabiyyah.



• Al-Imam Syihabuddin al-Qastalani, pengarang kitab al-Mawahid al-Ladunniyyah.



• Al-Imam Muhammad bin Yusuf al-Syami al-Salihi (W 942 H/1536 M), pengarang kitab Subul al-Huda wa al-Rasyad.



• Al-Imam al-Sayyid Ahmad bin Zaini Dahlan al-Makki, pengarang kitab al-Sirah al-Nabawiyyah.



Antara ulama yang bermazhab al-Asy`ari yang menulis mengenai Sejarah Islam



Di dalam bidang sejarah Islam, karya-karya terbaik di dalam bidang terssebut, ditulis oleh para ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi. Di antara mereka ialah:



• Al-Hafiz al-Khatib al-Baghdadi, pengarang kitab Tarikh Baghdad.



• Al-Hafiz al-Hakim, pengarang kitab Tarikh Naisabur.



• Al-Hafiz Abu Nu`aim, pengarang kitab Dzikr Akhbar Asbihan.



• Al-Hafiz Ibn Asakir, pengarang kitab Tarikh Madinah Dimasyq.



• Al-Hafiz Ibn al-Jauzi al-Hanbali, pengarang kitab al-Muntazham fi Tarikh al-Muluk wa al-Umam.



• Al-Imam Izzuddin Abu al-Hassan Ali bin Muhammad, yang dikenali dengan gelaran Ibn al-Athir al-Jazari (555-630 H/1160-1233 M), pengarang kitab al-Kamil fi al-Tarikh.



• Al-Imam Abu al-Qasim Abdul Karim bin Muhammad al-Rafi`i (557-623 H/1162-1226 M), pengarang kitab al-Tadwin fi Dzikr Akhbar Qazwin.



• Al-Imam Waliyyuddin Abu Zaid Abdul al-Rahman Ibn Khaldun al-Hadhrami (732-808 H/1332-1406 M), pengarang kitab al-`Ibar wa Diwan al-Mubtada` wa al-Khabar fi Tarikh al-`Arab wa al-`Ajam wa al-Barbar yang dikenali dengan Tarikh Ibn Khaldun (7 jilid).



Antara ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari yang menulis mengenai biografi para ulama’ dan tokoh-tokoh Islam



Di dalam bidang biografi para ulama’ dan tokoh-tokoh Islam, karya-karya terbaik selalu ditulis oleh para ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari. Misalnya, para ulama’ yang menulis biografi para sahabat seperti:



• Al-Hafiz Abu Nu`aim, pengarang kitab Ma`rifat al-Sahabah.



• Al-Hafiz Ibn Abdil Barr, pengarang kitab al-Isti`ab fi Asma’ al-Ashab.



• Al-Imam Ibn Athir al-Jazari, pengarang kitab Usd al-Ghabah fi Ma`rifat al-Sahabah.



• Al-Hafiz Ibn Hajar, pengarang kitab al-Ishabah fi Tamyiz al-Sahabah.



Antara ulama’ yang menulis biografi para zahid dan kaum sufi, juga mengikut mazhab al-Asy`ari seperti:



• Al-Hafiz Abu Abd al-Rahman Muhammad bin al-Husain al-Sulami al-Sufi (325-412 H/937-1021 M), pengarang kitab Tabaqat al-Sufiyyah.



• Al-Hafiz Abu Nu`aim, pengarang kitab Hilyah al-Auliya’ wa Tabaqat al-Asyfiya’.



• Al-Hafiz Ibn Jauzi al-Hanbali, pengarang kitab Sifat al-Safawah.



• Al-Hafiz Sirajuddin Abu Hafsh Umar bin Ali al-Ansari al-Wadiyasyi, yang dikenali dengan gelaran Ibn al-Mulaqqin (723-804 H/1493-1565 M), pengarang kitab Lawaqih al-Anwar fi Tabaqat al-Akhyar dan al-Tabaqat al-Sughra.



• Al-Hafiz Abd al-Rauf al-Munawi, pengarang kitab al-Kawakib al-Durriyyah fi Tarajim al-Sadah al-Sufiyyah dan Irgham Auliya’ al-Syaithan bi Dzikr Manaqib Auliya’ al-Rahman.



Biografi para ulama’ dan tokoh yang bersifat umum juga ditulis oleh para ulama’ yang mengikut mazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi. Di antara mereka adalah:



• Al-Imam Abu Ishaq al-Syirazi, pengarang kitab Tabaqat al-Fuqaha.



• Al-Imam Abu al-Hasan Ali bin al-Hasan al-Bakharzi (W 467 H/1075 M), pengarang kitab Dumyat al-Qashr wa `Ushrat Ahl al-`Asr.



• Al-Imam al-Qadhi Syamsuddin Abu al-`Abbas Ahmad bin Muhammad, dikenali dengan gelaran Ibn Khallikan al-Barmaki (608-681 H/1211-1282 M), pengarang kitab Wafayat al-A`yan.



• Al-Imam Salahuddin Khalil bin Aibak al-Safadi (696-764 H/1296-1363 M), pengarang kitab al-Wafi fi al-Wafayat.



• Al-Imam Salahuddin Muhammad bin Syakir al-Kutbi (W 764 H/1363 M), pengarang kitab Fawat al-Wafayat dan `Uyun al-Tawarikh.



Penulisan biografi ulama’ dan tokoh yang sesuai dengan adab mereka, juga ditulis oleh para ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari. Di antara mereka adalah:



• Al-Hafiz al-Sakhawi, pengarang kitab al-Dhaw`u al-Lami’ li Ahl al-Qarn al-Tasi` (biografi ulama` abad ke 9 H).



• Al-Imam al-Sayyid Abd Qadir bin Syeikh bin Abdullah al-`Aidarus (978-1038 H/1570-1628 M), pengarang kitab al-Nur al-Safr `an Akhbar al-Qarn al-`Asyir (biografi ulama’ abad ke 10 H).



• Al-Imam Najmuddin Abu al-Makarim Muhammad bin Muhammad al-Ghazzi al-Amiri (977-1061 H/1570-1651 M), pengarang kitab al-Kawakib al-Sairah bi `Ayan al-Miah al-`Asyirah (biografi ulama’ abad ke 10 H).



• Al-Imam Muhammad Amin bin Fadhullah al-Muhibbi (1061-1111 H/1651-1699 M), pengarang kitab Khulasat al-Athar fi `Ayan al-Qarn al-Hadi `Asyar (biografi ulama’ abad ke 11 H).



• Al-Imam al-Sayyid Abu al-Fadhl Muhammad Khalil bin Ali al-MuraDi al-Husaini (1173-1206 H/1760-1791 M), pengarang kitab Silk al-Durar fi A`yan al-Qarn al-Thani `Asyar (biografi ulama’ abad ke 12 H).



• Al-Syeikh Abd al-Razzaq bin Ibrahim bin Hasan al-Baithar (1253-1335 H/1837-1916 M), pengarang kitab Hilyat al-Basyar fi Tarikh al-Qarn al-Stalis `Asyar (biografi ulama’ abad ke 13 H).



• Al-Syeikh Abu al-Khair Abdullah bin Mirdad (W 1343 H/1924 M), pengarang kitab Nasyr al-Nur wa al-Zahar fi Tarajim Ulama’ Makkah wa Afadhiliha min al-Qarn al-`Asyir ila al-Qarn al-Rabi` `Asyar (biografi ulama’ abad ke 10-14 H yang tinggal di Mekah).



Penulisan biografi para ulama’ berdasarkan nisbah dan nasab juga ditulis oleh para ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari. Di antara mereka adalah:



• Al-Hafiz Ibn al-Sam`ani, pengarang kitab al-Ansab.



• Al-Hafiz Ibn al-Athir al-Jazari, pengarang kitab al-Lubab fi Tahzib dan al-Ansab.



• Al-Hafiz Jalaluddin al-Suyuti, pengarang kitab al-Lubb al-Lubab fi Tahrir al-Ansab.



Ulama’ yang menulis kitab mengenai Ilmu Gramatika dan Bahasa yang bermazhab al-Asy`ari



Di dalam bidang ilmu gramatika Arab (ilmu nahu dan saraf), karya-karya yang menjadikan rujukan golongan pelajar dan intelektual dunia Islam juga ditulis oleh para ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari. Menurut al-Syeikh Abu Mansur al-Baghdadi di dalam Kitab al-Farq bayna al-Firaq, majoriti pakar gramatika, bahasa dan sastera Arab pada masa Salaf mengikuti mazhab Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah. Antaranya ialah ulama Kufah seperti al-Muhafaddhal al-Dhabbi, Ibn al-A`rabi, al-Ruwwasi, al-Kisa`i, al-Farra`, Abu Ubaid al-Qasim bin Salam, Ali bin Mubarak al-Lahyani, Abu Amr al-Syaibani, Ibrahim al-Harbi, Tha`lab, Ibn al-Anbari, Ibn Miqsam, Ahmad bin Faris dan lain-lain adalah pakar dalam ilmu nahu dan saraf daripada Kufah yang mengikut Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah.



Dari kalangan ulama’ Basrah juga tampil seperti Abu al-Aswad al-Du`ali, Yahya bin Ya`mar, Isa bin Umar al-Thaqafi, Abu Amr bin al-`Ala`, al-Khalil bin Ahmad, Khalaf al-Ahmar, Yunus bin Habib, Sibawaih, al-Akhfasy, al-Ashma`i, Abu Zaid al-Ansari, al-Zajjaj, al-Mubarrid, Ibn Duraid, al-Azhari dan lain-lain juga mengikut Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah.



Pada abad pertengahan, para pakar gramatika yang masyhur dan karya-karya yang menjadi rujukan oleh golongan pelajar dan intelektual di dunia Islam juga mengikut Ahl al-Sunnah Wa al-Jama`ah dengan bermazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi. Di antara mereka adalah:



• Al-Imam Jamaluddin Abu Abdillah Muhammad bin Abdillah bin Malik al-Tha`i al-Jayyani al-Syafi`e, yang masyhur dengan gelaran Ibn Malik (600-672 H/1203-1274 M), pengarang kitab Alfiyah Ibn Malik dan lain-lain.



• Al-Imam Abu Abdillah Muhammad bin Muhammad bin Daud al-Shanhaji, yang masyhur dengan gelaran Ibn Ajurrum (672-723 H), pengarang kitab al-Muqaddimah al-Ajurumiyyah yang sangat masyhur.



• Al-Imam Jamaluddin Abu Muhammad Abdullah bin Yusuf bin Ahmad bin Abdullah bin Hisyam al-Ansari yang sangat masyhur dengan gelaran Ibn Hisyam (708-761 H/1309-1360 M), pengarang kitab Mughni al-Labib `an Kutub al-A`arib, Syudzur al-Dzahab dan lain-lain.



• Al-Imam Qadhi al-Qudhat Bahauddin Abdullah bin Abdul al-Rahman al-`Aqili al-Qurasyi yang dikenali dengan gelaran Ibn `Aqil (694-769 H/1294-1367 M), pengarang kitab Syarh Ibn `Aqil `ala Alfiyah Ibn Malik.



• Al-Imam Syarafuddin Yahya bin Musa bin Ramadhan al-`Imrithi al-Syafi`e (W 890 H/1485 M), pengarang kitab Nazhm al-Ajurrumiyyah.



• Al-Imam Zainuddin Khalid bin Abdullah al-Jurjawi al-Azhari (838-905 H/1434-1499 M), pengarang kitab al-Muqaddimah al-Azhariyyah fi `Ilm al-`Arabiyyah, Mushil al-Thullab ila Qawaid al-I`rab, Syarh al-Ajurrumiyyah, al-Tasrih `ala al-Taudhih dan lain-lain.



Di dalam bidang bahasa Arab, karya-karya terbaik yang menjadi rujukan golongan pelajar dan intelektual adalah tulisan para ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi. Di antara mereka adalah:



• Al-Imam Abu al-Hasan Ali bin Ismail al-Andalusi al-Mursi, yang dikenali dengan gelaran Ibn Sidah (398-458 H/1007-1066 M), pengarang kitab al-Muhkam wa al-Muhit al-`Azham, al-Mukhassih dan lain-lain.



• Al-Imam Majduddin Abu al-Fadhl Muhammad bin Abi Bakr al-Razi al-Hanafi (666 H/1268 M), pengarang kitab Mukhtar al-Sihah.



• Al-Imam Jamaluddin Abu al-Fadhl Muhammad bin Mukarram al-Ifriqi, yang dikenali dengan gelaran Ibn Manzur (630-711 H/1232-1311 M), pengarang kitab Lisan al-`Arab.



• Al-Imam Ahmad bin Muhammad al-Fayyumi (W 770 H/1368 M), pengarang kitab al-Misbah al-Munir.



• Al-Imam Majduddin Abu Thahir Muhammad bin al-Ya`qub al-Fairuzabadi (729-817 H/1329-1414 M), pengarang kitab al-Qamus al-Muhit.



• Al-Imam al-Hafiz Abu al-Faidh Muhammad bin Muhammad, yang dikenali dengan Sayid Murtadha al-Zabidi (1145-1205 H/1732-1791 M), pengarang kitab Taj al-`Arus fi Syarh al-Qamus.



Antara Pemimpin-pemimpin Islam yang Masyhur yang Bermazhab Al-Asya`irah



• Sultan Salahuddin Al-Ayyubi



• Sultan Muhammad Al-Fateh



• Al-Syahid Al-Imam Hassan Al-Banna



Dan ramai lagi para ulama` Islam yang bermazhab al-Asy`ari...



Semoga Allah ta`ala memberkati mereka dan seluruh umat Islam... Amin



Demikianlah, pandangan sepintas lalu terhadap ulama’-ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari yang pakar dalam bidang tauhid, hadith, tafsir, biografi, sejarah, sirah, usul fiqh dan ilmu pengetahuan Islam yang lain. Oleh itu jelaslah kepada kita bahawa ulama’-ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari menjadi rujukan utama oleh umat Islam di dunia ini. Kesimpulannya, para ulama’ yang bermazhab al-Asy`ari dan al-Maturidi memiliki peranan yang paling banyak di dalam peradaban Islam.



http://bahrulkalam.blogspot.com/2010/08/kenali-ulama-ulama-yang-mengikut-manhaj.html



ILMU-ILMU ISLAM YANG KITA ABAIKAN...

ILMU TAUHID/ILMU AQIDAH

Ilmu tauhid adalah ilmu yang membicarakan tentang sifat – sifat allah swt dan sifat – sifat para utusanya yang terdiri dari sifat yang wajib, sifat jaiz dan sifat yang mustahil. selain dari itu juga menerangkan segala yang memungkinkandan dapat diterima oleh akal, untuk menjadikan bukti dan dalil, dengan dibantu oleh masalah sam’iyat agar dapat mempercayai dalil itu dengan yakin tanpa keraguan di hati.


Kitab : Aqidatul awwam, Jauhar Tauhid dll

ILMU FIQIH
Ilmu fiqih adalah ilmu untuk mengetahui hukum Allah yang berhubungan dengan segala amaliah mukallaf baik yang wajib, sunah, mubah, makruh atau haram yang digali dari dalil-dalil yang jelas (tafshili).Produk ilmu fiqih adalah “fiqih”. Sedangkan kaidah-kaidah istinbath (mengeluarkan) hukum dari sumbernya dipelajari dalam ilmu “Ushul Fiqih”.


Kitab : Kifayatul Akhyar, Safinatun Najah


ILMU AKHLAQ/TASAWWUF
Ilmu akhlak adalah ilmu yang mempelajari tentang tingkah laku manusia agar mempunyai adab dan sopan santun dalam pergaulan baik pergaulan sesama manusia maupun dengan Sang Pencipta. Kita dibina untuk mengetahui peraturan dan prosedur yang sesuai agar tidak bertindak sesuka hati. Bila kita mampu mengimplementasikan ilmu ini maka pergaulan akan menjadi indah dan sangat disayang baik oleh manusia, hewan maupun Sang Pencipta seperti akhlak Nabi Muhammad SAW. Nabi sendiri diutus, yang pertama tugasnya adalah memperbaiki akhlak manusia yang saat itu semua menjurus akhlak Jahiliyah.


Kitab : Akhlaqul Libanin


ILMU AL-QURAN/ULUMUL QURAN


Secara etimologi, kata Ulumul Qur’an berasal dari bahasa Arab yang terdiri dari dua kata, yaitu “ulum” dan “Al-Qur’an”. Kata ulum adalah bentuk jama’ dari kata “ilmu” yang berarti ilmu-ilmu. Kata ulum yang disandarkan kepada kata Al-Qur’an telah memberikan pengertian bahwa ilmu ini merupakan kumpulan sejumlah ilmu yang berhubungan dengan Al-Qur’an, baik dari segi keberadaanya sebagai Al-Qur’an maupun dari segi pemahaman terhadap petunjuk yang terkandung di dalamnaya. Dengan demikian, ilmu tafsir, ilmu qira’at, ilmu rasmil Qur’an, ilmu I’jazil Qur’an, ilmu asbabun nuzul, dan ilmu-ilmu yang ada kaitanya dengan Al-Qur’an menjadi bagian dari ulumul Qur’an.


lmu yang membahas tentang keadaan Al-Qur’an dari segi turunya, sanadnya, adabnya makna-maknanya, baik yang berhubungan lafadz-lafadznya maupun yang berhubungan dengan hukum-hukumnya, dan sebagainya

 


ILMU HADITS
Ilmu Hadis atau yang sering diistilahkan dalam bahasa Arab dengan Ulumul Hadits yang mengandung dua kata, yaitu ‘ulum’ dan ‘al-Hadis’. Kata ulum dalam bahasa Arab adalah bentuk jamak dari ‘ilm, jadi berarti ilmu-ilmu, sedangkan al-Hadis dari segi bahasa mengandung beberapa arti, diantaranya baru, sesuatu yang dibicarakan, sesuatu yang sedikit dan banyak. Kitab : Fathul Bari, Subulus Salam, Bulughul Maram dll


ILMU USHUL FIQIH


kata ushul fiqh adalah kata ganda yang berasal dari kata “ushul” dan “fiqh” yang secara etimologi mempunyai arti “faham yang mendalam”. Sedangkan ushul fiqh dalam definisinya secara termologi adalah ilmu tentang kaidah-kaidah yang membawa kepada usaha merumuskan hukum-hukum syara’ dari dalil-dalinya yang terperinci. Kitab : Al-Ushul min Ilmil Ushul


ILMU FARAIDH


Faroidh adalah bentuk kata jamak dari kata faridhoh. Sedangkan Faridhoh diambil dari kata fardh yang artinya taqdir (ketentuan). Ilmu Faraidh merupakan bagian dari Ilmu Fiqih yaitu Ilmu yang Membahas hukum-hukum waris dan ketentua-ketentuan serta pembagian-pembagiannya.


Kitab : Matan Ar-Rahbiyah

ILMU TAJWID

Pengertian Tajwid menurut bahasa (ethimologi) adalah: memperindah sesuatu.Sedangkan menurut istilah, Ilmu Tajwid adalah pengetahuan tentang kaidah serta cara-cara membaca Al-Quran dengan sebaik-baiknya. Tujuan ilmu tajwid adalah memelihara bacaan Al-Quran dari kesalahan dan perubahan serta memelihara lisan (mulut) dari kesalahan membaca. Belajar ilmu tajwid itu hukumnya fardlu kifayah, sedang membaca Al-Quran dengan baik (sesuai dengan ilmu tajwid) itu hukumnya Fardlu ‘Ain. Kitab : Tuhfatul Athfal, Hidayatul Mustafid dll






12 FAN ILMU ALAT
Dalam dunia Pesantren, khususnya Pesantren Salaf (baca:Tradisional), keilmuan seseorang sudah bisa dikatakan mapan ketika dia sudah mempelajari 12 bidang ilmu. Memang satu pesantren dengan yang lainnya kadang berbeda dalam mendefinisikan 12 tersebut. Ilmu Alat adalah ilmu untuk mengetahui cara membaca arab gundul atau kitab gundul (huruf yang tanpa fathah, dhomah kasarah dan tanda baca lainnya). 12 nama ilmu tersebut antara lain :



1. Shorfun = Shorof


Ilmu ini membahas tentang morfologi suatu kalimah (kata) dalam bahasa arab. Perubahan dari satu bentuk ke bentuk yang lain untuk menghasilkan ma’na yang dimaksud. Contoh dari Fi’il (kata kerja) Madli ke bentuk Fi’il Mudlori’, Mashdar (kata benda), Isim Fa’il (pelaku), Isim Maf’ul (kata benda objek), dan lainnya. Kitab : Matan Bina, Kailany, Fathul Khobirul Latif, Nadhm Maqshud, dan Lamiyatul Af’al.


2. Nahwu = Nahwu


Ilmu ini membahas gramatikal bahasa arab seperti bagaimana status jabatan kalimah (kata) dalam suatu kalam (kalimat). Apakah dia menjadi Fa’il (pelaku/subjek), Maf’ul (objek), Na’at (sifat), dan lainnya. Seperti halnya ilmu Ma’ani, ilmu ini otomatis membahas keterkaitan suatu kalimah dengan kalimah yang lainnya. Contohnya lafadh Ar Rohman pada bacaan basmalah adalah Na’at dari lafadh Jalalah (Allah). Kitab : Jurumiyah, Imrithi, Alfiyah dll
3. Khottun = Khot


Tulisan bahasa arab pun ada tata cara penulisannya. Nah, tata cara penulisan tersebut menjadi kajian ilmu ini. Dalam bahasa arab ada standar tujuh jenis tulisan, yaitu Naskhi, Kufi, Tsulusi, Riq’ah, Diwani, Diwani Jali, dan Farisi.
4. ‘Arudl = ‘Arudl


Nah, tadi kita sedikit menyinggung masalah bahar. Dalam ilmu inilah istilah Bahar itu dipelajari. Bagaimana suatu nadhm bisa disusun dengan menggunakan enam belas bahar yang sudah ada. Kitab : Mukhtashor Syafi.
5. Bayanun = Bayan


Lebih sukar dari ilmu Shorof, ilmu ini membahas tentang majas dan perumpaman dalam bahasa arab. Seperti halnya ilmu Shorof, ilmu ini juga hanya membahas satu kalimah (kata) tanpa melihat hubungannya dengan kalimah yang lain.
6. Ma’ani = Ma’ani


Mirip dengan ilmu Bayan, ilmu ini juga terasa lebih sukar (memang semuanya sukar ). Pembahasan ilmu ini lebih ke penambahan ma’na yang timbul karena terjadi perubahan susunan kalimah bahasa arab. Jadi, ilmu ini tidak hanya membahas satu kalimah saja, tapi melihat hubungannya dengan kalimah yang lain.


7. Qofiyatun = Qofiyah


Fan (ilmu) ini mengatur bagaimana ujung satar awal harus sama dengan ujung satar tsani dalam suatu bait. Satar adalah potongan setengah bait dari suaatu nadhm. Misalnya kita punya suatu Nadhm


Al Hamdulillahil ladzi qod waffaqo # Lil ‘ilmi khoiro kholqihi wa lit tuqo


Dari bait di atas, satu satar adalah dari Al Hamdulillah sampai waffaqo. Yang saya contohkan adalah Bahar Rojaz dimana satar awal harus sama rimanya dengan satar Tsani. Tapi, di bahar yang lain ketentuan itu berbeda.


8. Syi’run = Syi’ir


Ilmu ini membahas tentang bagaiman cara membuat suatu Syi’iran tentunya dalam bahasa arab.



9. Isytiqoqun = Isytiqoq


Pencetakan suatu lafadh dari lafadh yang lain adalah objek kajian ilmu ini. Jika kita ingin tahu, sebenarnya lafadh Allah-pun dicetak dari lafadh Ilahun setelah melalui perubahan-perubahan. Demikian pula dengan lafadh-lafadh yang lain.



10. Insyaau = Insya


Ilmu ini membahas bagaimana membuat suatu kalam (kalimat) yang benar dalam bahasa arab. Biasanya latihan ilmu ini adalah dengan menyusun kalam dari runtutan kalimah yang sembarang.


11. Munadhoroh = Munadhoroh


Kadang kala kita perlu ber-Munadhoroh (argumen) dengan pendapat orang lain. Nah, supaya argumen yang diungkapkan sesuai dengan aturan, dibuatlah ilmu ini.


12. Lughot = Lughot


Ilmu ini membahas tentang mufrodat (kosa kata) dalam bahasa Arab. Semisal vocabulary dalam bahasa Inggris.



ILMU HIKMAH
Ilmu hikmah adalah sebuah ilmu kebatinan dengan metode zikir dan doa, adakalanya juga dengan mantra berbahasa Arab atau campuran tetapi tidak bertentangan dengan akidah dan syari’at Islam, ditujukan untuk urusan duniawi seperti kekebalan, pangkat, karir, perjodohan, pengasihan dan lain-lain.


Wallahu a’lam
Itulah sebagian nama2 Ilmu dalam agama Islam yang harus kita ketahui dan kita pelajari, sebenarnya masih banyak Ilmu lainnya.

http://www.kaskus.us/showthread.php?t=9365170







SIAPA AHLUL BAIT?


Keutamaan Ahlulbait

Orang-orang seperti mereka itu terdapat di berbagai tempat dan negeri. Mereka terkenal juga dengan gelaran “syarif”. Sebagaimana yang dikatakan oleh orang-orang yang mengetahui, mereka itu berasal dari keturunan ahlulbait Rasulullah s.a.w. Di antara mereka itu ada yang salasilahnya berasal dari al-Hassan r.a dan ada pula yang berasal dari al-Husein r.a; ada yang dikenali dengan gelaran “sayyid” dan ada juga yang dikenali dengan gelaran “syarif”. Itu merupakan kenyataan yang diketahui umum di Yaman dan di negeri-negeri lain.


“Mereka itu sesungguhnya wajib bertaqwa kepada Allah dan harus menjaga diri dari hal-hal yang diharamkan Allah bagi mereka. Semestinya mereka itu harus menjadi orang-orang yang paling menjauhi segala macam keburukan. Kemuliaan silsilah mereka wajib dihormati dan tidak boleh disalahgunakan oleh orang-orang yang bersangkutan. Jika mereka diberi sesuatu dari Baitul-Mal itu memang telah menjadi hak yang dikurniakan Allah s.w.t. kepada mereka. Pemberian halal lainnya yang bukan zakat, tidak ada salahnya kalau mereka itu mahu menerimanya.

Akan tetapi kalau silsilah yang mulia itu disalahgunakan, lalu ia beranggapan bahawa orang yang mempunyai silsilah itu dapat mewajibkan orang lain supaya memberi ini dan itu, sungguh itu merupakan perbuatan yang tidak patut. Keturunan Rasulullah s.a.w. adalah keturunan yang termulia dan Bani Hasyim adalah yang paling afdhal di kalangan orang-orang Arab. Kerananya tidak patut kalau mereka melakukan sesuatu yang mencemarkan kemuliaan martabat mereka sendiri, baik berupa perbuatan, ucapan ataupun perilaku yang rendah.


“Adapun soal menghormati mereka, mengakui keutamaan mereka dan memberikan kepada mereka apa yang telah menjadi hak mereka, atau memberi maaf atas kesalahan mereka terhadap orang lain dan tidak mempersoalkan kekeliruan mereka yang tidak menyentuh soal agama, semuanya itu adalah kebajikan. Dalam sebuah Hadith Rasulullah s.a.w. berulang-ulang mewanti-wanti: “Kalian ku ingatkan kepada Allah akan ahlulbaitku…kalian ku ingatkan kepada Allah akan ahlulbaitku”. Jadi, berbuat baik terhadap mereka, memaafkan kekeliruan mereka yang bersifat peribadi, menghargai mereka sesuai dengan darjatnya, dan membantu mereka pada saat-saat membutuhkan; semuanya itu merupakan perbuatan baik dan kebajikan kepada mereka…



Panutan Saadah Bani ‘Alawi

Dalam menghadapi fitnah Wahabiyyah, jangan pula kita lupa bahawa puak Syiah juga tidak duduk diam untuk menyebarkan dakyah mereka kepada masyarakat kita yang sedari dahulu majoritinya Sunniyyun Syafi`iyyun. Syiah menyembunyikan kedok dakyah mereka dengan berbagai cara, nama dan samaran, antara yang paling lazim dilaungkan mereka ialah bahawa mereka adalah pengikut Mazhab Ahlul Bait. Benarkah dakwaan dan dakyah Syiah ini???????

Dakwaan dan dakyah ini sedikit sebanyak telah mempengaruhi segelintir umat, sehingga sempat bikin kecoh di beberapa tempat di Indonesia dan Malaysia. Sebagaimana dimaklumi bahawa bumi kita sebelah Nusantara ini telah diberkati Allah dengan keberadaan sejumlah besar anak cucu Junjungan Nabi kita s.a.w. dan umumnya di Malaysia dan Indonesia, mereka-mereka ini adalah daripada keturunan Imam Ahmad bin ‘Isa al-Muhajir yang terkenal dengan gelaran para Habaib dan Saadah Ba ‘Alawi. Di samping itu ada juga keturunan Junjungan s.a.w. menurut susur galur nasab yang mulia daripada Imam Hasan r.a., Imam ‘Aun r.a. dan Imam Musa al-Kazim.

Melihat ada kelompok Saadah yang berada di Malaysia dan Indonesia yang terpengaruh dan termakan dengan dakyah “Mazhab Ahlul Bait” puak Syiah, maka para ulama, pemuka, munshib dan sesepuh habaib yang berada Hadhramaut dan al-Haramain telah bertindak mengutus sepucuk surat kepada pihak Rabithah al-’Alawiyyah dan segala keturunan Ba ‘Alawi di Indonesia dan Asia untuk menegaskan dan mengingatkan para ‘Alawiyyin di mana pun mereka berada agar berpegang teguh dengan ‘aqidah Ahlus Sunnah wal Jama`ah dan tidak terpengaruh dengan dakyah-dakyah selainnya termasuklah yang bertopengkan Mazhab Ahlul Bait. Surat tersebut telah ditandatangani antara lain oleh:-

1.Habib ‘Abdullah BinSyihaab, Anggota Majlis Ulama Tarim;

2.Habib Saalim asy-Syaathiri, Mudir Ribath Tarim;

3.Habib Zain BinSumaith, Pimpinan ribath di Madinah;

4.Habib ‘Ali al-Masyhur BinHafidz, Ketua Majlis Fatwa Tarim;

5.Habib Muhsin al-Muhdhaar, Pemuka Ba ‘Alawi Shan`a;

6.Habib Hasan al-Haddad, Munshib Maqam Imam al-Haddad;

7.Habib ‘Aidrus al-Kaaf, Mudir Kuliah Syariah al-Ahqaaf;

8.Habib ‘Ali BinSyihaab, Anggota Majlis Ulama Tarim;

9.Habib ‘Aidrus BinSumaith, Pemuka Ba ‘Alawi Tarim;

10.Habib ‘Umar BinHafidz, Pimpinan Darul Musthofa Tarim;

11.Habib Muhammad bin Muhsin bin ‘Ali al-Haamid;

12.Habib Hasan bin Ahmad, Munshib Syaikh Abu Bakar;

13.Habib Haamid Ba ‘Alawi, Imam Masjid Ba ‘Alawi Tarim;

14.Habib Husain ‘Aidiid, Imam Masjid Mawlal ‘Aidiid Tarim;

15.Habib Syaikh bin ‘Abdullah al-Habsyi;

16.Habib Sholeh al-Haamid, Munshib al-Haamid;

17.Habib ‘Abdur Rahman al-Habsyi, Munshib Maqam al-Habsyi;

18.Habib Husain BalFaqih, Munsib BalFaqih;

19.Habib Hasan BinSyihaab, Anggota Majlis Ulama Tarim;

20.Habib Haamid BinSyihaab, Anggota Majlis Ulama Tarim;

21.Habib ‘Abdullah al-’Aththas, Munshib al-’Aththas;

22.Habib Muhammad al-’Aidrus, Imam Masjid as-Saqqaf;

23.Habib Muhammad as-Saqqaf, Imam Masjid ‘Ali as-Saqqaf;

24.Habib Ahmad al-Habsyi, cucu Imam Ali al-Habsyi;

25.Habib Haasyim al-Habsyi ar-Rausy, Ketua Ulama Hadhramaut & Munshib ar-Rausy.

Antara pesanan mereka buat sekalian muslimin, umumnya dan Alawiyyin, khususnya, ialah:-


Dan kami menegaskan kepada kalian berhubung urusan ar-Rabithah al-’Alawiyyah agar tetap kukuh dan istiqamah atas segala kaedah, peraturan dan susunan yang telah disusun oleh para pengasas dan pengurusnya yang terdahulu yang berjalan atas thoriqah (perjalanan) Ahlus Sunnah wal Jama`ah, mengikut mazhab yang empat lagi Asyaa`irah serta bertasawwuf. Keluarga Abi ‘Alawi (Ba ‘Alawi) adalah satu bahagian yang tidak terpisah daripada golongan terbanyak umat ini (as-sawadul a’dhzam) iaitu Ahlus Sunnah wal Jama`ah.

Mereka dalam i’tiqad kepercayaan berpegang kepada manhaj al-’Asyaa`irah, dalam furu’ fiqh berpegang dengan mazhab Imam Muhammad bin Idris asy-Syafi`i al-Mutholibi serta menjalani manhaj tasawwuf yang suci dan jauh dari segala bid`ah dan penyelewengan. Maka jaga-jaga jangan sampai mengubah sesuatu dari apa yang telah mereka asaskan atau menyimpang dari jalan dan kaedah mereka atau menggantikannya dengan manhaj selain manhaj mereka, walau bagaimana pun rupa bentuknya. Maka thoriqah (perjalanan) mereka adalah (sebagaimana dinyatakan oleh Imam al-Haddad):-


Untaian mata rantai mereka yang sanadnya

Kepada Junjungan Nabi terpuji lagi pemuji termulia

Thoriqah petunjuk yang telah diambilkan dia

Dari sir orang-orang mulia

Para khalifah orang-orang mulia sebelumnya

Ayah mengambil daripada ayahandanya

Dan demikianlah berlanjut keadaannya

Alangkah mulianya segala ayahanda

Serta anak keturunan mereka

Begitulah antara himbauan para Habaib kita agar kita sentiasa berjalan atas jalan para salaf yang terdahulu dari kalangan ulama dan pemuka Ba ‘Alawi. Awas jangan ada yang cuba menyimpang dari jalan yang ambilannya cukup terang dan nyata tersebut. Memandangkan silsilah dzahabiyyah para Saadah ini yang telah diambil oleh seorang anak daripada bapanya yang mengambil daripada bapanya sehingga ke para leluhurnya yang ke atas, maka Habib Ali bin Muhammad al-Habsyi berkata:-



من لا سلك طريق ابآئه تخيب وضع

ٍ

Sesiapa (dari kalangan Ba’Alawi) yang tidak menjalani perjalanan para leluhurnya, nescaya dia akan kecewa dan terhina.

Oleh itu, Habib Ali bin Muhammad al-Habsyi turut melantunkan doa yang berbunyi:-



اللهم إني أبرأ إليك من كل عقيدة لا يعتقدها أسلافنا الصالحون

Allahumma inni abra-u ilaika min kulli ‘aqiidatin

laa ya’taqiduhaa aslaafunaash shoolihuun

Ya Allah, sesungguhnya aku berlepas diri kepadaMu daripada segala ‘aqidah yang tidak dipegangi oleh para salaf kami yang sholeh.



اللهم آمين يا رب العالمين


http://pondokhabib.wordpress.com/about/

MENCINTAI AHLUL BAIT ADALAH TANDA CINTA KEPADA RASULULLAH.


Firman Allah;

Sesungguhnya Allah hendak menghapuskan noda dan kotoran dari kamu sekalian, ahlulbaiyt, dan mensucikan kamu sekalian dengan sesuci-sucinya."

(Al-Ahzab:33)

Nabi s.a.w.bersabda:

"Yang terbaik diantara kamu sekalian ialah yang terbaik perlakuaannya terhadap ahlulbaiytku, setelah aku kembali kehazirat Allah."

(Hadis Sahih dari Abu Hurairah r.a. diriwayatkan oleh al-Hakim, Abu Ya'la, Abu Nu'aim dan Addailamiy)


Imam Syafi'i r.a. dalam banyak syair beliau telah melahirkan rasa cinta dan kasih sayang beliau kepada Ahlulbait Rasulillah s.a.w.antara syair beliau yang banyak itu, beliau pernah bermadah: "Wahai Ahlulbait Rasulallah ! Kecintaan kepadamu adalah kewajiban dari Allah, yang turun dalam al-Quran. Cukuplah bukti betapa tingginya kamu sekalian. Tiada sempurna sholat tanpa shalawat untuk anda sekalian."

HADIS NABI Berkaitan Ahlulbait :

1.Hadis Abu Hurairah r.a katanya: Rasulullah s.a.w bersabda: Penduduk Yaman datang, mereka lebih lembut hatinya. Iman ada pada orang Yaman. Fekah juga ada pada orang Yaman. Kemudian hikmat juga ada pada orang Yaman

2.Hadis Abi Mas'ud Uqbah bin Amru r.a katanya: Nabi s.a.w memberi isyarat dengan tangan ke arah Yaman, seraya bersabda: Ingatlah, sesungguhnya iman ada di sana sedangkan kekerasan dan kekasaran hati ada pada orang-orang yang bersuara keras berhampiran pangkal ekor unta ketika muncul sepasang tanduk syaitan, iaitu pada Bani Rabi'ah dan Bani Mudhar


3. Nabi s.a.w. bersabda: “Sesiapa yang dilambatkan oleh amalannya, tidaklah dia dipercepatkan oleh nasab keturunannya.”

4. Dari Abdul Muthalib ibnu Rab’ah ibnul Khariif, katanya Rasulullah SAW telah bersabda : ” Sesungguhnya sedeqah itu berasal dari kotoran harta manusia dan ia tidak dihalalkan bagi Muhammad mahupun bagi keluarga Muhammad .” (HR Muslim)


5. At-Thabarani dan lain-lain mengketengahkan sebuah Hadeeth yang bermaksud; “Belum sempurna keimanan seorang hamba Allah sebelum kecintaannya kepadaku melebihi kecintaannya kepada dirinya sendiri; sebelum kecintaannya kepada keturunanku melebihi kecintaannya kepada keturunannya sendiri; sebelum kecintaannya kepada ahli-baitku melebihi kecintaannya kepada keluarganya sendiri, dan sebelum kecintaannya kepada zatku melebihi kecintaannya kepada zatnya sendiri .”


6. Diriwayatkan oleh Ahmad dan At-Tarmizi dari `Ali RA bahawa Rasulullah SAW bersabda :”Barangsiapa mencintai kedua orang ini, yakni Hassan,Hussein dan ayah serta ibunya, maka ia bersama aku dalam darjatku di Hari Kiamat .

7. Ibnu `Abbas RA berkata bahawa Rasulullah SAW pernah bersabda : “Cintailah Allah atas kenikmatan yang diberikanNya kepadamu sekelian dan cintailah aku dengan mencintai Allah dan cintailah ahlul-baitku kerana mencintaiku”

8. Ad- Dailami meriwayatkan sebuah Hadeeth dari `Ali RA yang menyebut sabda Rasulullah SAW: “Di antara kalian yang paling mantap berjalan di atas sirath ialah yang paling besar kecintaannya kepada ahlul-baitku dan para sahabatku.”

9. Diriwayatkan oleh At-Thabarani, bahawa Jabir RA mendengar `Umar ibnu Khattab RA berkata kepada orang ramai ketika mengahwini Ummu Kalthum binti `Ali bin Abu Thalib : “Tidakkah kalian mengucapkan selamat untukku? Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda: ` Semua sabab (kerabat) dan nasab (salasilah keturunan) akan terputus pada hari kiamat kelak kecuali kerabat dan nasabku’.

10. Hadeeth Thaqalain riwayat Zaid bin Al-Arqam RA menyebut : “Kutinggalkan di tengah kalian dua bekal. (Yang pertama): Kitabullah, di dalamnya terdapat petunjuk dan cahaya terang. Hendaklah kalian ambil dan berpegang teguh padanya.dan (kedua) :Ahli Baitku. Kalian kuingatkan kepada Allah mengenai Ahli-Baitku! Kalian kuingatkan kepada Allah mengenai Ahli-Baitku!”

11.Imam Ahmad bin Hambal meriwayatkan dalam Hadeeth lain: “Apabila bintang-bintang lenyap, lenyaplah penghuni langit; dan apabila ahli-baitku lenyap, lenyap pula penghuni bumi.”

12.Sebuah Hadeeth riwayat Al Hakim dan disahihkan oleh Bukhari & Muslim menyebut : “Bintang-bintang merupakan (sarana) keselamatan bagi penghuni bumi (yang sedang belayar) dari bahaya tenggelam/karam sedangkaan ahlul-baitku sarana keselamatan bagi umatku dari perselisihan (dalam agama). Bila ada satu kabilah Arab yang membelakangi ahlul-baitku, mereka akan berselisih kemudian menjadi kelompok Iblis.”

13. Hadeeth Rasulullah SAW dari Abu Dzar menyatakan :” Ahlul- baitku di tengah kalian ibarat bahtera Nuh. Siapa yang menaikinya ia selamat dan siapa yang ketinggalan ia binasa.”

14. Abu Dzar Al- Ghiffari RA menuturkan bahawa ia mendengar sabdaan Rasulullah SAW :”"Jadikanlah ahlul-baitku bagi kalian sebagai kepala bagi jasad dan sebagai dua belah mata bagi kepala.”

15. Hadeeth riwayat Imam At-Tarmidzi, bahawa Rasulullah SAW telah bersabda : “Dunia tidak akan berakhir sehingga bangsa Arab dipimpin oleh seorang lelaki dari keluargaku yang namanya menyerupai namaku.

-dari suatu sumber sahih-

Tuesday, October 4, 2011

Wasiat Habib Abdullah Alwi Al Haddad

Kehadiran Hati dan Kekhusyukan Anggota Tubuh

Saya berpesan, hendaklah anda selalu menghadirkan diri dan mengkhusyukkan anggota badan di saat melakukan ibadah-ibadah anda. Dengan demikian anda akan meraih buah hasilnya dan tersinari oleh percikan cahayanya. Dan hendaklah anda selalu dalam keadaan siap untuk menerima pengawasan Allah atas segala gerak geri anda. Camlah selalu dalam hati anda bahwa Allah Swt. Adalah Maha cermat dalam pengamatan-Nya dan Maha dekat dengan diri anda.

Upayakanlah agar anda mampu menjadi penasihat bagi diri anda sendiri dan sekaligus pemberi peringatan kepadanya. Ajaklah ia ke jalan Allah dengan Hikmah kebijaksanaan serta nasihat yang baik. Berikan pengertian kepadanya bahwa pengabdian dan ketaatan kepada Allah Swt. Akan membawa rasa kenikmatan abadi, serta kemulian dan kekayaan yang besar. Sebaliknya, meninggalkan pengabdian dan ketaatan lalu melakukan perbuatan maksiat, akan berakibat seksaan batin yang pedih dan kehinaan yang besar. Nafsu manusia, kerana kebodohannya, tidak mahu melakukan atau meninggalkan apa pun kecuali demi sesuatu yang diingininya ataupun yang ditakutinya. Ini mengingat nafsu manusia memang bertabiat selalu malas melakukan ketaatan dan sebaliknya cenderung melakukan pelanggaran.

Saya juga berpesan, hendaklah anda tidak mensia-siakan sedetik pun dari waktu-waktu anda, bahkan setarikan nafas pun, kecuali yang akan membawa manfaat bagi diri anda dalam kehidupan akhirat anda ataupun kehidupan dunia anda yang dapat menolong anda di dalam kehidupan akhirat kelak.

Menghilangkan Was-Was Setan Dari Dalam Hati


Adakalanya muncul dalam hati manusia pelbagai was-was (bisikan jahat setan yang menimbulkan keraguan dalam hati), yang paling sulit diantaranya ialah menyangkut masalah akidah, demikian pula dalam pelbagai amalan peribadatan.
Adapun salah satu cara agar bisa terhindar dari was-was itu ialah, antara lain dengan meneliti secara saksama:apabila was-was tersebut sudah jelas-jelas berkaitan dengan kebatilan, seperti meragukan tentang eksistensi Allah dan hari akhirat, maka tiada jalan lain baginya kecuali harus menolaknya dengan tegas, dengan berpaling darinya dan memohon perlindungan Allah Swt.

Secara tulus, seraya memperbanyak zikir kepada-Nya.
Akan tetapi bilamana bisikan was-was itu masih dalam kerangka sesuatu yang meragukan:apakah termasuk sesuatu yang haqq atau bathil, maka hendaklah meminta fatwa tentang hukumnya kepada orang-orang yang berilmu dan beroleh petunjuk;kemudian berpegang erat-erat dengan fatwa mereka dan mengandalkannya. Adapun setiap perbuatan hati yang dilakukan tanpa adanya unsur kesengajaan, maka kafarat (penebus)-nuya adalah dengan bersikap membencinya.


Menjaga Lidah

Saya berpesan kepada anda agar berupaya sungguh-sungguh dalam menjaga llidah dari ucapan sia-sia. Sebab, lidah adalah cermin isi hati. Kata seorang bijak: “Lidah itu bagaikan binatang buas, bila egkau mengurungnya, ia akan menjagamu. Tetapi bila engkau melepaskannya, ia akan menerkammu”.


Oleh sebab itu, usahakanlah menyibukkan lidah anda hanya dengan sesuatu yang memanng termasuk urusan anda sendiri, misalnya dengan membaca Al-Quran, berzikir dan menyeru manusai ke arah kebaikan. Jangan sekali-kali melibatkannya dalam hal-hal bukan urusan anda. Iaitu ucapan-ucapan yang tidak anda harapkan pahalanya apabila anda ucapkan, dan yang tidak pula anda khuatirkan akan terkena hukuman apabila tidak anda ucapkan. Setiap ucapan menimbulkan konsekuensi antara lain terjerumus dalam suatu tindakan terlarang atau menyia-yiakan waktu yang amat berharga dalam hal-hal yang sama sekali tidak bermanfaat atau meningggalkan bekas yang tidak menyenangkan di dalam hati.

Jelasnya, setiap gerak yang dilakukan atau kalimat yang diucapkan, pasti akan meninggalkan bekas didalam hati. Jika hal itu merupakan bagian dari ketaatan kepada Allah Swt, nescaya akan menimbulkan cahaya di dalamnya. Dan sekiranya hal itu merupakan sesuatu yang mubah sekalipun (yang tidak dianjurkan dan tidak pula dilarang), maka kebanyakan dari hal itu akan menimbulkan kekerasan hati. Apalagi jika hal itu merupakan sesuatu yang terlarang, nescaya akan menimbulkan kegelapan.


Selanjutnya saya berpesan kepada anda agar menghindarkan lidah dan hati anda dari segala perbuatan yang merugikan kaum Muslim secara keseluruhan. Seperti, misalnya berprasangka buruk terhadap mereka. Kerananya jangan sekali-kali bergaul dan duduk berbincang-bincang dengnan orang-orang yang suka menggunjing atau menujukan cercaan terhadap kaum muslim.


Dan jika sampai ke pendengaranmu tentang suatu pebuatan buruk dari seseorang di antara mereka (kaum muslim), sedangkan anda merasa mampu menasihatinya, maka lakukanlah. Atau jika tidak – jangan sekali-kali menyebutkan tentang keburukannya itu di hadapan orang lain, sehingga dengan demikian anda telah melakukan dua keburukan sekaligus: pertama dengan tidak memberinya nasihat; dan kedua, mengucapkan sesuatu yang buruk berkenaan dengan peribadi seorang muslim.


Berbangga Diri

Selanjutnya, saya berpesan hendaknya anda tidak merasa diri lebih baik dari orang lain. Apabila perasaan seperti itu terlintas dalam hati anda, sedarilah betapa anda sudah sering kali melakukan kesalahan-kesalahan di masa lalu. Bagaimanapun juga, seorang yang berakal sihat pasti mengetahui bahawa dirinya sendiri sarat dengan berbagai aib dan kesalahan. Maka hendaklah ia menyakini hal itu dan tidak meragukannya sedikit pun. Dan tidaklah sepatutnya ia menuduh siapa pun dengan keburukan yang belum tentu ada padanya. Sebab, kebanyakkan dari apa yang anda ketahui dari saudara-saudara anda adalah berdasarkan persangkaan dan dugaan semata-mata. Sedangkan persangkaan adalah ucapan-ucapan yang paling banyak mengandung kebohongan (sebagaimana disebutkan dalam sebuah hadis-penerj.)

Disamping itu, mungkin saja terdapat alasan-alasan pemaafan berkaitan dengan sebahagian keburukan yang diperkirakan seperti itu. Walaupun demikian, tidak sepatutnya seseorang membuka pintu pemaafan bagi dirinya sendiri, mengingnat hal itu akan membuat hati lebih cenderung kepada penyia-yiaan waktu dan terjerumus lebih dalam lagi dalam lembah-lembah syahwat hawa nafsu.

Sungguh, betapa perlunya bagi setiap individu pada zaman ini untuk memberikan dalih-dalih pemaafan serta alasan-alasan pembenaran bagi orang lain, mengingat langkahya orang-orang yang benar-benar jujur dan istiqamah, di samping banyaknya berita-berita bohong yang disebarluaskan oleh mereka yang tidak bertanggungjawab.
Menjauhkan Diri Dari Pergaulan Yang Tidak Sihat


Sungguh berbahagialah orang yang memisahkan diri dari masyarakat zaman ini, dan lebih memilih menyibukkan dirinya bersama Tuhannya daripada melibatkan diri dalam pergaulan dengan mereka dan segala keburukan mereka; dengan penuh ketabahan, sampai datangnya ‘keyakinan’ yang berupa pembukaan pintu hatinya ke arah alam malakut yang tinggi-jika ia termasuk dalam kalangan ‘khusus’ atau sampai datang kepadanya ‘keyakinan’ yang lain, yakni kematian, sebagaimana diisyaratkan (dalam Al-Quran), baik ia tergolong di kalangan khusus ataupun awam.

Oleh sebab itu, saya berpesan kepada anda, jauhkanlah dirimu dari pergaulan dengan siapa saja yang curigai keadaannya; jangan duduk-duduk besama mereka, atau bercampur gaul dengan mereka. Kecuali dalam keadaan di mana anda sangat memerlukannya. Itu pun dengan penuh kewaspadaan dan sikap hati-hati, demi terhindarnya anda dari keburukan anda sendiri an terhindarnya anda dari keburukan mereka. Demikian itulah hendaknya dasar niat anda ketika menjauhi pergaulan dengan mereka itu.


Maka janganlah duduk bersama siapa pun kecuali mereka yang akan memberimu manfaat dalam agamamu. Apabila hal seperti itu sulit terlaksana, maka larilah menjauh dari mereka yang akan membawa petaka bagi agamu, sebagaimana anda lari jauh menjauh dari binatang buas, bahkan labih dari itu. Kerana binatang buas hanya akan melukai anggota tubuhmu, yang nantinya hanya akan menjadi mangsa ulat bumi, sedangkan setan yang satu ini akan merosak kalbumu, yang dengannya anda mengenal Tuhan dan agama anda, dan akan menghantarmu ke akhirat dengan selamat.


Kewajipan Mengenali Dasar Hukum Allah dalam Segala Hal

Saya berpesan agar anda tidak melibatkan diri dalam suatu perkara apa pun yang belum anda ketahui dasar hukum Allah tentangnya. Upayakanlah mencar kejelasan terlebih dahulu mengenai ketetapan hukum Allah itu sebelum bertindak,s ehingga cukup jelasa bagi anda, mana yang diredhai Allah mengenai tindakan anda itu, dan mana yang ahrus anda tinggalkan. Dengan demikian, anda telah melakukan atau meninggalkan suatu pekerjaan dengan kepastian dan niat yang baik adanya.


Bersikap Tawadhu’ (Rendah Hati)

Saya juga berpesan agar anda selalu bersikap tawadhu’ (rendah hati). Sikap tawadhu’ adalah sifat yang terpuji pada segala kondisi, kecuali dalam satu hal saja, yaitu ber-tawadhu’ di hadapan para ahli dunia dengan tujuan ingin mendapatkan sesuatu dari dunia mereka atau harta mereka. Sedangkan sifat takabur (angkuh atau tinggi hati) adalah sifat yang amat tercela pada segala kondisi, kecuali dalam hal mneghadapi orang-orang zalim yang terus menerus berbuat kezaliman. Sikap yangd emikian itu demi menujukan teguran atau protes keras terhadap mereka, asal saja keangkuhan seperti itu hanya tampak secara lahirian saja, sementara hati kita kosong dari sifat keangkuhan seperti itu.



Melakukan Kebajikan Terhadap Sesama Muslim

Saya berpesan hendaklah anda selalu meniatkan yang baik-baik saja bagi seluruh kaum Muslim. Cintailah bagi mereka apa yang anda cintai bagi diri anda sendiri, dalam urusan duniawi maupun ukhrawi dan tidak menyukai sesuatu yang menimpa mereka sebagaimana anda tidak menyukai hal itu menimpa diri anda sendiri baik dalam urusan duniawi maupun ukhrawi. Berdialoglah dengan mereka ucapan-ucapan yang baik, tidak yang mengandung pelanggaran. Ucapkan salam kepada mereka kapan saja bertemu.

Bersikaplah selalu rendah hati, lemah lembut, penuh kasih sayang terhadap mereka. Tunjukkan rasa hormat dan penghargaan kepada siapa-siapa yang berperilaku baik, dan upayakanlah agar memaafkan siapa-siapa yang berperilaku buruk. Dan berdoalah bagi mereka yang berdosa agar Allah Swt memberikan kemudahan kepada mereka untuk segera bertaubat. Dan bagi mereka yang telah berbuat kebaikan agar Allah Swt. Menganugerahkan sifat istiqamah, atau konsisten dalam melakukan kebaikan-kebaikan sampai akhir hayat.


Jangan sekali-kali bersikap atau bergaya hidup meniru-niru kaum yang sombong dan angkuh, baik dalam cara mereka berbicara, berbusana, berjalan, duduk dan sebagainya. Kerana barangsiapa meniru tingkah laku dan kebiasaan suatu kaum, maka ia termasuk golongan mereka juga, sekalipun ia sendiri tidak melakukan perbuatan-perbuatan yang biasa mereka lakukan. Ini meliputi semua aspek kehidupan, yang baik apalagi yang buruk.




Membiasakan Diri Hidup Sederhana


Saya juga berpesan kepada anda, hendaklah selalu menngutamakan keserdehanaan dalam pola kehidupan anda sehari-hari, baik yang berkenaan dengan makanan, busana maupun rumah tempat tinggal anda. Semata-mata demi bersikap rendah hati (ber-tawadhu’) dalam agama, lebih mengutamakan akhirat dan sebagai manifestasi dari menjadikan Nabi Muhammad Saw. Sebagai teladan utama.


Ketahuilah bahawa melaksanakan keserdahanaan dalam kehidupan duniawi merupakan titk pangkal dari segala kebaikan. Dan tidaklah Allah Swt. Mengkhususkan seseorang dengan sikap seperti itu, kecuali ia pasti mengkehendaki kemuliaan baginya dalam kehidupan didunia maupun di akhirat. Dengan syarat, ia merasa ridha (puas hati) sepenuhnya atas apa yang dianugerahkan Allah Swt. baginya, tidak tertarik kepada keindahan duniawi yang ada di sekelilingnya dan tidak mengharap-harap diberikan kepadanya apa yang diberikan oleh-Nya kepada para ahli dunia, agar ia dapat merasakan kenikmatan duniawi seperti yang mereka rasakan.

sumber:
http://www.facebook.com/photo.php?fbid=10150400116091999&set=a.422328956998.217003.295419981998&type=1&theater