Saturday, December 22, 2012

Rumah Tumpangan Termurah di Pusat Bandar Kota Bharu

Rumah Tumpangan Termurah di Pusat Bandar Kota Bharu..Serendah RM50.00 sahaja. Berhawa Dingin! 
Untuk Rombongan 40 orang kebawah.


Lokasi :
Belakang Hotel Juita Inn, Kota Bharu.

Please Call : 011-14965308 (en. azmi)

TQ.

Wednesday, December 19, 2012

Produk Berkesan Hilangkan Jerawat, Jeragat, Bintik-Bintik Hitam

Produk Berkesan Hilangkan Jeragat, Bintik-Bintik Hitam di Muka dan Badan..serta menegangkan kulit secara semulajadi. 100% Natural!

Rakan2 Sahabat yang dihormati..

Rakan Sahabat tercari-cari produk selamat tanpa kesan sampingan dan 100 peratus bersifat alami untuk menghilangkan jeragat, bintik-bintik hitam, melicinkan dan menegangkan kulit dengan BERKESAN??? Ingin memiliki kulit yang gebu, licin, lembut dan sihat ??? Saya ingin kongsikan 3 produk yang mendapat permintaan ramai mengikut rangking; 
1. Anna Kosmetik 2. Set Sabun Arbutin 3. Sabun Beras K.Brothers

Produk 1: Set Kecantikan Anna Kosmetik



Dapatkan  produk  Anna  Kosmetik  dengan  harga TERMURAH  dgn  kami  di Ulul'azmi Shop4u:

1.  Krim  Siang  Anna  (Biru  Muda)  :  RM12

2.  Krim  Malam  Anna  (Hijau)  :  RM12
3.  Krm  Buah  Anna  (Biru  Gelap) :  RM12
4.  Sabun  Anna  RM10.00
5.  Toner RM10.00

Harga  sudah  TERMASUK  POS..


Kalau  Teman2  Ambil 5 item  produk  sekaligus (1  set  di  atas)  teman2  akan  diberi  HARGA  ISTIMEWA. Teman2  hanya  perlu  bayar RM50.00  sahaja!!!


Berkesan  Untuk:

1.  Menghilangkan  jeragat  dan  bintik2  hitam
2.  Hilangkan  kedutan  dan garis2  halus  di wajah
3.  Halusgebukan  kulit  wajah
4.  Membekalkan  oksigen  untuk  wajah
5.  Membuang  sel2  kulit  mati
6.  Melembabkan  kulit  wajah
7.  Memutihkan  kulit  wajah
8.  Menghilangkan  parut2  di  wajah.

Selamat  Mencuba!


Berminat,  sila  hubungi 
01125436282   (Siti) Sekarang!



Produk 2 . Arbutin Soap


ARBUTIN SABUN SOAP ARBUTIN SABUN SOAP ARBUTIN SABUNSOPA ARBUTIN SABUN SOAP ARBUTIN SOAP SABUN ARBUTIN



Sabun Alpha Arbutin Ladbee dari Thailand yang sedang laris dan hangat di pasaran. Sabun Alpha Arbutin ini dapat membantu menghalang tirosinase enzim yang bertindak balas dengan melanin di dalam kulit. I a berfungsi mengurangkan parut dan menjadikan kulit putih secara semulajadi. Sabun Alpha Arbutin ini juga membantu menghalang proses pengeluaran melanin yang berlebihan yang boleh menyebabkan terjadinya jeragat. Saiz seketul 70g.


KELEBIHAN SABUN ALPHA ARBUTIN SOAP
  1. Menggantikan sel kulit lama kepada sel kulit baru
  2. Menjadikan kulit semakin lembap
  3. Di formulasikan dari SWITZERLAND
  4. Mengurangkan bintik-bintik hitam, jeragat, jerawat serta parut-parut
  5. Kulit semakin pulih dan sihat
  6. Menjadikan kulit licin dan gebu
  7. Mampu menjadikan kulit semakin sekata dalam masa 7 hari/dengan penggunaan secara konsisten

Kelebihan Tambahan Sabun Alpha Arbutin:
  1. Efektif untuk menghilangkan bintik2 hitam, bekas luka dan jerawat.Dipakai untuk badan dan wajah.
  2. Sangat efektif untuk pemutihan kulit.
  3. Hasil yg sangat memuaskan dan kekal.
  4. Memudarkan dan menghilangkan pigmentasi dan bintik hitam pada wajah.
  5. Meratakan tona warna kulit.
  6. Lulus FDA di Thailand.
Selamat digunakan, tiada kesan sampingan.

TAMBAHAN RM5 KOS POS UNTUK SABAH SARAWAK.

PROMOSI MERDEKA!!!! UNTIL 1 OKTOBER 2014

SMS/WHATAPS/CAL : 01125436282(SITI) SEKARANG


TUNGGU DULU!!!!!!! 

Untuk Lebih Berksesan...


Gunakan set 3 in 1 :


Set Arbutin : Soap, serum & Srub...RM50 sahaja FREE POS! 
OPPSSS!!!!!!PERCUMA TAK NAK EKK??

SAYA BAGI RAKAN2 1 KETUL LAGI SABUN ARBUTIN!!! WOW!!!

UNTUK 20 PEMBELI TERAWAL SAHAJA!!!

CEPAT!!! SMS/W.APS/CALL : 0145407532 KAK SITI SEKARANG!!!!!!!!




PRODUK 3: SABUN SUSU BERAS THAILAND , keluaran K.Brothers;




Kulit cantik dan berseri ternyata bukan sahaja menjadi impian perempuan…malah kaum lelaki juga ingin mendapatkan penampilan bergaya tanpa perlu berbelanja besar.

Berfungsi mencerahkan kulit wajah badan dari bintik-bintik hitam. Dihaslakan dari 100% susu beras asli dengan aroma wangian susu yang harum, lembut dan berbuih halus...dapat menjadikan kulit lebih putih cerah, cantik dan mulus.

Sangat bagus untuk membersihkan daki-daki atau bekas hitam seperti di:
1. Bahagian ketiak
2. Bahagian siku dan lutut
3. Lipatan Kulit.

Kelebihan Sabun Beras Thailand:
~ Produk kecantikan dari bahan alami
~ Tidak mengandung bahan kimia
~ Membersihkan dan mencerahkan kulit
~ Menghilangkan bintik-bintik hitam
~ Menghaluskan kulit, menjadikan kulit bebas kotoran, dan kenyal serta anjal.
~ Menghilangkan jerawat dan kesan parut jerawat
~ Berfungsi menanggalkan bekas make-up pada wajah
~ Berfungsi mencerahkan ketiak hitam, celah-celah paha dan lutut, serta siku hitam
~ Aman untuk semua jenis kulit termasuk kulit kering dan kulit sensitif
~ Dapat digunakan untuk kulit wajah dan tubuh badan
~ Bisa untuk menghilangkan Bau Badan


Cara Pemakaian :
- Gunakan seperti biasa ketika mandi. 
- Biarkan selama kurang lebih 3 minit. 
- Bilas dengan air.

Penghasilan Produk;
Produk ini terbuat dari susu beras 100% alami, dirumus dari ekstrak beras melati muda, susu yang berkualiti, diperkaya dengan vitamin dan gizi yang membantu mengurangi noda dan bintik-bintik hitam pada wajah dan tubuh, mengurangi bintik-bintik dan membuat kulit bebas kedutan, membuat kulit lembut, berseri-seri dengan aroma beras muda segar.

Beras ternyata dapat membantu melembabkan dan mampu meningkatkan kolagen kulit yang dapat membantu meningkatkan keanjalan kulit sehingga kulit nampak lebih cerah dan  awet muda. Struktur kimia dalam beras mampu membantu regenerasi sel kulit yang telah rusak atau mati.

Beras mengandung zat oryzanol yang mampu membantu memperbaharui pigmen melamin dalam kulit dan dapat menapis sinar ultra violet dalam menjadikan wajah cerah dan cantik.Retinol diakui mengandung vitamin A dan sudah terbukti sebagai anti oksidan yang mampu melawan tanda penuaan.

Retinol juga adalah bahan krusial yang digunakan untuk menghasilkan kolagen, mengurangkan kedutan halus, meningkatkan warna kulit dan tone, serta mengurangi pigmentasi pada kulit. Vitamin B3,C mencerahkan kulit secara efektif.

STATUS HALAL PRODUK
Produk ini disahkan halal oleh Jabatan Agama Islam Thailand



Testimoni 1:

Saya mula menggunakan sabun susu beras ini setelah terbaca akan khasiatnya yang baik. Hasil petama setelah kali pertama saya menggunakannya semasa mandi, terbukti kulit wajah saya seakan ditarik-tarik menjadi tegang. Setelah berkali-kali menggunakannya saya merasakan kutil-kutil hitam yang ada di leher saya seakan mengecut dan akhirnya gugur/hilang. Begitu juga jeragat dan kesan jerawat beransur hilang. Kini saya terus menggunakan produk 'murah' lagi selamat ini.
-Azmer, Kota Bharu-

Testimoni 2:

Saya adalah pengguna setia produk sabun susu beras ini setelah diperkenalkan oleh kakak saya. Dia memberitahu saya, kawan-kawannya yang menggunakan produk ini begitu teruja dengan kesannya. Pada saya produk ini walaupun murah tetapi hasilnya memberangsangkan. Di samping tiada langsung kesan sampingan, kerana ianya bebas dari sebarang bahan kimia. Suami dan anak-anak saya memuji-muji saya, kata mereka saya nampak lebih ayu dan muda. Seronok juga la dipuji begitu. Kakak saya pula telah mula berbisnes kecil-kecilan menjual produk ini.
 -Siti, Sg. Petani-

Testimoni 3:

Saya telah mencuba produk sabun susu beras ni, tenyata setelah menggunakannya kulit badan dan wajah saya tampak lebih bersih. Saya akan terus menggunakan produk ini kerana ianya semulajadi dan tiada kesan sampingan..lagipun harganya pun murah.
-fiza, Shah Alam-


CEPAT!!! SMS/W.APS/CALL :01125436282 KAK SITI SEKARANG!!!!!!!!
01125436282

 Antara kiriman yang kami buat untuk teman-teman yang ingin mencuba produk sabun susu beras ini.
Penghantaran Produk adalah melalui Poslaju..dan mengambil masa 1-2 hari.
P/s : Terima kasih kepada semua teman, diharap anda bersabar menunggu 'ketibaan' produk yang dipesan.

Pss : Jika produk yang diterima dalam keadaan rosak, sila maklumkan untuk penghantaran produk gantian.

'sedia membantu'


Produk2 Susu Beras yang lain;


1-3 pcs : RM9.00/pcs - Pos Percuma!
3-6 pcs : RM8.00/pcs - Pos Percuma!
7-12 pcs : RM7.00/pcs - Pos Percuma!
13-20 pcs : RM6.00/pcs - Pos Percuma!
Tambah RM15/pcs untuk Sabah Sarawak.




Wednesday, October 24, 2012

Sejarah Sofa dan Marwah

Sofa Dan Marwah


Sofa dan Marwa kisah bermula
Siti hajar berhati mulia
Taatkan Allah juga suaminya
Biarpun hidup penuh derita

Nabi Ibrahim suami tercinta
Menerima wahyu perintah Allah
Suatu suruhan mengandungi hikmah
Mereka berdua harus berpisah


Menangis Hajar mendengar kisah
Pilu hatinya dihambat resah
Mengenang nasib telah tersurat
Hidupnya bakal menempuh susah

Sofa dan Marwa kisah bermula
Siti Hajar berhati mulia
Taatkan Allah juga suaminya
Biarpun hidup penuh derita

Nabi Ibrahim hatinya rawan
Anak dan isteri harus ditinggalkan
Namun dirinya tak dapat melawan
Perintah Allah segera dilaksana

Dipadang tandus Hajar ditinggalkan
Tiada teman tiada taulan
Hanya anaknya menjadi kawan
Pujuk dan rayu tak dipedulikan

Sofa dan Marwa kisah bermula
Siti Hajar berhati mulia
Taatkan Allah juga suaminya
Biarpun hidup penuh derita

Tika mentari membakar terik
Sesusuk tubuh lesu tak bermaya
Habis bekalan susu kekeringan
Menangis Ismail haus kelaparan

Hajar berdoa dengan hibanya
Mengharap air membasah dahaga
Tanpa diduga terpancar air
Dari hentakkan kaki anaknya

Sofa dan Marwa kisah bermula
Siti Hajar berhati mulia
Taatkan Allah juga suaminya
Biarpun hidup penuh derita

Semoga pengorbanan suci Hajar memberikan kita keinsafan betapa pengorbanan adalah syarat untuk kita mendapat Ridha dan kasihNya..

Monday, September 3, 2012

Malam Pertama Yang Indah...

 Malam Pertama Yang Indah..

Sabun Susu Beras..Berkesan mengatasi masalah jerawat, jeragat, bintik2 hitam serta meremajakan kulit. 100% Natural!
Sila ke:
Bagi insan bertuah yang bergelar pengantin baru, malam pertama adalah malam yang ditunggu-tunggu dengan penuh debaran...malam pertautan hati, jiwa dan jasmani dua insan yang telah diikat dengan akad sebagai mengambil dan memikul amanah dari Allah s.w.t.

Berbagai petua dan tatacara sebolehnya ingin diketahui sebelum malam itu menjelang tiba. Maka orang-orang dewasa dan berpengalamanlah yang menjadi tempat mengajukan sebarang persoalan. Namun segala petua dan saranan itu lebih kepada perkara yang hanya berlegar tentang hubungan intim sahaja. Bagaimana cara untuk itu dan ini dan macam-macam lagi..

Sebenarnya kita terlupa betapa malam pertama ini adalah malam penentuan dan perhitungan bagaimana bahtera rumahtangga yang baru dibina sebentar tadi mahu dilayari. Baik buruk, lancar atau tidak pelayaran itu akan ditentukan pada malam baru ini.

Bersempena malam baru dan pertama melayari bahtera rumahtangga, perkiraan tentang 'hubungan badan' bukanlah perkara utama yang perlu difikirkan. Malah di sana ada perkara-perkara penting yang harus diberikan keutamaan.

Kalau kita perhatikan, banyak 'sempena'-'sempena' yang berlaku dalam hidup kita seharian terutama bagi seorang muslim..untuk memulakan sesuatu yang baru. Contohnya, Ma'al Hijrah, Nisfu Sya'ban, Ramadhan, Hari Raya, Hari Lahir, Pergi Haji atau Umrah..

Termasuklah Pengantin Baru yang bergelar orang baru; saat baru ini adalah saat terbaik untuk kita merencanakan jalan hidup bersama yang perlu ditempuhi. Bukan mudah melayari bahtera kasih ini..nantinya pasti akan berhadapan dengan badai, angin ribut, petir halilintar...bak kata sang penyanyi terkenal..tak semudah yang kita impikan...

Justeru itu, urusan hubungan badan usahlah menjadi pokok persoalan walaupun tidak dinafikan ianya penting, namun yang lebih penting ialah menentukan halatuju bahtera rumah tangga dan mempersiapkannya dalam menghadapai sebarang kemungkinan, pahit manis masam masin dan sebagainya..

Sebagai pasangan Muslim, sudah tentu di sana ada saranan-saranan agama bagaimana memulakan hidup baru sebagai suami isteri...kalau sebelum ini masing2 hidup entah ke mana hala...maka malam pertama inilah saat yang paling sesuai untuk kita arahkan bahtera ini agar sentiasa berada di bawah perlindungan dan peliharaan serta dikurniakan keberkatan oleh Allah s.wt.

Perkara-perkara yang mesti dilakukan oleh Pengantin baru pada Malam Pertama ini;

Selain saranan-saranan yang anda boleh baca dalam pelbagai buku dan artikel, jangan pula dilupai akan perkara-perkara yang penting ini;

1.Membersihkan dan menghias diri sebaik yang mungkin.
Kesibukan seharian dengan upacara perkahwinan sedikit sebanyak menjadikan tubuh badan kurang enak. Justeru menjelang malam, badan perlu dibersihkan serta berhias sebaik mungkin baik suami apa lagi si siteri. Pakailah pakaian yang paling indah dan sesuai untuk beribadah. Isteri diberi peluang bersiap lebih awal agar bisa pula dia menyediakan diri untuk berhias secantik yang boleh di samping kelengkapan untuk bersolat.

Selesai sahaja si suami membersihkan diri, berilah layanan pertama anda yang sepatutnya; menyediakan pakaian,wangi-wangian untuk suami; pastinya sejadah sudah pun terhampar rapi; jangan lupa sediakan minuman dan manis-manisan (sediakan lebih awal)

Nota: Boleh juga disertakan niat mandi Sunat Taubat..

2. Solat Sunat Pengantin/Solat Sunat Taubat dan Hajat.
Suami mithali tentunya mampu untuk mengimami sebarang solat. Justeru bakal suami perlu mempersiapkan diri dengan ilmu agama paling tidak yang berkenaan Fardhu Ain. Alangkah malangnya andai suami kita tidak tahu perkara-perkara asas agama ini. Nasiblah...isteri terpaksa ajarkan dulu..terganggulah program/agenda malam pertama ini.

Solat sunat Pengantin biasanya dilakukan sebelum atau selepas aqad nikah. Andai belum lagi dilakukan, maka lakukanlah pada malam ini. Sertakan juga solat Taubat dan Hajat. Istighfar &Taubat dengan melaukan Solat Sunat Taubat.


Inilah segala permulaan dalam menekuni jalan menuju Ilahi. Perkahwinan adalah maksud melaksanakan amanah Allah seperti yang telah dijanjikan (aqad). Maka..istighfar dan taubat adalah detik permulaan yang cukup indah bagi mendapatkan restu ilahi. Apatah lagi kalau zaman sebelum kahwin, tahu-tahu sahajalah...banyak dosa-dosa yang kita sering lakukan...maka inilah waktu terbaik untuk kita kembali kepadaNya.

Manakala antara doanya;
“YA Allah,Engkau Maha Pengasih lagi Maha Penyayang,segala puji-pujian bagi-Mu,seru sekalian alam.Ya Allah, aku bersykur kepada-Mu,telah selesai pernikahanku ini,kami memohon pada-Mu Ya Allah Engkau berkatilah pernikahan –ku ini.Engkau jadikanlah aku dan isteriku orang-orang yang soleh.Ya Allah, Ya Rahman,Ya Rahim, pada-Mulah kami memohon pertolongan.Engkau anugerahkanlah padaku isteri/suami yang soleh, Engkau berikanlah akan daku dan isteriku petunjuk dan hidayah agar kami sentiasa di dalam keredhaan-Mu dan tunjukilah kami ke jalan yang lurus sepanjang hidup kami.Engkau berikanlah kami kekuatan untuk memimpin isteri dan anak-anak kami ke jalan yang Engkau redhai.Engkau mesrakanlah kami,bahagiakanlah kami sebagaimana Nabi Muhammad sae dan Siti Khadijah,Nabi Yusuf dengan Zulaikha,Nabi Adam dan Hawa.Engkau anugerahkanlah padaku dan isteriku anak-anak yang ramai dan soleh.Engkau anugerahkanlah kami kesihatan dan kesejahteraan pada isteri/suami dan anak cucu kami sepanjang hayat kami dan sepanjang hayat mereka. Engkau peliharalah kami daripada perkara-perkara yang boleh merosak kemesraan dan kebahagian rumahtangga kami”


“Ya Allah,Ya Rahman, Ya Rahim,Engkau anugerahkanlah kepada kami akan rezeki yang suci dan baik,lindungilah kami dari mendapat rezeki yang keji dan haram.Engkau jadikanlah aku, isteriku/suamiku dan anak-anak kami orang yang rajin mengerjakan solat dan bertaqwa.Engkau berikanlah petunjuk dan jalan sekiranya aku, ister/suami dan anak-anak ku menyimpag ke jalan yang tidak Kau redhai.Engkau anugerahkanlah padaku, isteri/suami dan keturunan kami kekuatan dan keimanan untuk berbuat baik dan amal soleh sepanjang hayat kami.Engkau peliharalah kami,isteri/suami, anak-anak dan cucu-cucu kami dari sebarang mara bahaya,fitnah,dan malapetaka yang tidak diingini samaada yang lahir mahupun yang batin”

“Ya Allah,Engkau berkatilah umur kami,isteri/suami kami, anak-anak kami, cucu-cucu kami sehinggalah akhir hayat kami dan mereka.Engkau peliharalah kami, isteri/suami kami, anak-anak kami, cucu-cucu kami agar menjadi orang yang taat kepada-Mu Ya Allah,kepada kedua ibubapanya dan taat mengerjakan perintah-Mu dan taat dalam menjauhi larangan-Mu”

“Bahagiakanlah rumah tangga kami Ya Allah,(3 kali), Engkau berkatilah rumahtangga kami Ya Allah (3 kali)”

 Susuli pula dengan doa taubat dan istighfar kepada Allah s.w.t.  

3. Bersalaman Selepas berdoa; Si isteri bersalamlah dulu dengan si suami; antara perkara yang diajukan..minta supaya suami menerima dirinya seadanya. Baik buruknya. Manis masamnya. Cakaplah apa sahaja kepada suami asal tidak melukakan hatinya. Begitu juga dengan si suami.  

4. Bincangkan hal ehwal mandi Janabah; Sekadar ingat mengingati. Manalah tau si suami atau isteri yang mendapat pasangan yang tidak mengerti soal mandi junub..besarlah akan makarnya.  

5. Meterai Perjanjian Bertulis. Siapkan pena dan kertas untuk kedua-dua mempelai menulis dasar perkahwinan. Bagi suami, tulislah apa sahaja yang dia inginkan isteri melakukannya dan dia tidak mahu isteri melakukannya.. selama tidak bertentangan dengan dasar agama. Isteri juga begitu.   Kemudian dasar ini diperbincangkan, dihalusi, dimurnikan, penawaran sebelum ianya dimeteraikan dengan tandatangan oleh kedua-dua mempelai tanda akur dan setuju untuk mematuhi dasar perkahwinan itu.

Contoh perjanjian yang diminta isteri;
Ayang nak kalau abang ke mana-mana, abang mesti pulang sebelum jam 10 malam. Ermm..rasa berat ke? Suami bolehlah minta diringankan...errmm kalau jam 11 malam tak boleh ke?  Bila dipersetujui barulah ditetapkan sebagai dasar....

Contoh perjanjian yang diminta suami;
Abang minta, andainya abang ditakdirkan bertemu jodoh untuk kali kedua (yakni isteri ke2)..harap ayang menerimanya dengan redha lillahi Taala...amacam? Isteri boleh sain ke yang ini? Terpulang!
-Bersambung-

Artikel berkaitan malam pertama;

http://www.artikelislami.com/2010/05/adab-malam-pertama-dalam-islam.html

Saturday, June 30, 2012

Betulkah Ilmu Agama diangkat?


Betulkah Ilmu Agama diangkat di saat para lulusan agama saban tahun menghabiskan pengajian mereka di pelbagai universiti dalam dan luar negeri?
Jawabannya; apakah kita mahu mengingkari akan janji Rasulullah ini?

Maha benarlah akan sabdaan Baginda ini, di akhir zaman ilmu agama akan hilang dengan cara para ulama dimatikan. Persoalannya, apakah golongan ustaz ustazah yang berlambak masa kini tidak layak bergelar ulamak?

Terpulang kepada kita, samada ingin mempercayai sabdaan Rasulullah atau sebaliknya, percaya dengan lambakan para lulusan agama yang ada menafikan akan hadis ini?

Mahu tidak mahu mari kita bandingkan para ulama (yang dimatikan) dengan para ustaz-zah yang berlambak hari ini;

1. Dari segi keilmuan;
Para ulama yang dimatikan memiliki ilmu yang menyeluruh; syariatnya, hakikatnya, ilmu zahirnya dan batinnya. Mahir pelbagai bidang ilmu pengetahuan,

Manakala para ustaz-zah hanya memiliki secebis ilmu yang dipelajarinya secara Takhassus sahaja. Justeru ilmu-ilmu lain tetap dia jahil. Ilmu syariat pun lintang pukang, apa lagi mahu membicarakan ilmu batin...

2. Dari segi niat menuntut ilmu;
Para ulama menuntut ilmu semata-mata ikhlas kepada Allah, untuk menegakkan agama dan syariatnya.

Manakala ustaz-zah belajar dengan niat untuk mendapatkan sijil atau syahadah untuk mengejar jawatan seperti mufti, pensyarah, guru, pegawai agama dan sebagainya. Yang jelas niat menuntut ilmu adalah kerana dunia! Niat yang tidak akan membolehkan si peniatnya mencium bau syurga!

3- Tempoh masa menuntut Ilmu;
Para ulama menghabiskan hampir separuh usianya dalam menuntut ilmu, siang malam menghadap Kitab Turath melalui bacaan gurunya..

Manakala ustaz-zah, setelah beberapa tahun baligh, (umur 13-17)terus menyambung pengajian di universiti dalam masa kurang dari 5 tahun. Belajar sambil lewa dengan banyak merujuk senidiri di library. Yang tak syok, di sebelah tu rakan-rakan muslimah, bergaul mesra mcm adik beradik je...berkat tak ilmu?

4. Dari segi sanad ilmu;
Bagi para ulama, ilmu diambil terus dari mulut guru, yang mana ilmu tersebut diwarisi gurunya dari para masyaikhnya bersambungan sanadnya hingga kepada Tabi'in, Sahabah dan terus kepada Rasulullah sallallahu alaihi wasallam.

Manakala Ustaz-zah, hanya mendengar syarahan kuliah dari guru-guru yang kadang-kadang guru itu berguru M.A dan Phdnya agamanya dari orang musyrik dan orentalis! masya Allah! sanad ilmu pula boleh dikatakan tiada, sebab segala assaingment perlu merujuk sendiri di perpustakaan. pakai hentam sahaja,ikut kefahaman sendiri..boleh diakui tak ilmunya?


5. Dari segi warak;
Para ulama mengutamakan warak dalam menuntut ilmu, segala adab-adab, makan minum, pakaian, ibadah, zikir, tariqah amat-amat dititberatkan. Hidup selari antara ilmu dan amal..


Manakala Ustaz-zah, warak tidak menjadi keutamaan. bergaul pakai hentam sahaja. Ibadah lagi lah malas. Pakaian? tidak menititberatkan sunnah. Serban? Tak pandai pakai pun. Anti serban ramai jugak. Janggalnya mereka dengan amalan berpakaian sunnah. kalau yg warak pun cuma letakkan sahaja serban di bahu..pakai? tak tau..bahkan ada jolokan ustaz-zah rock! Masya Allah!


6. Dari segi zuhud;
Para ulama memang terkenal zuhud, mengambil dunia sekadar keperluan, kalau pun menreka berniaga, namun perniagaan mereka bukan untuk diri sendiri, tetapi untuk keperluan para santrinya..kehidupan mewah dunia tidak ada dalam kamus hidup mereka..yang meningkat ialah amalan..


Manakala ustaz-zah, susah nak cari yang zuhud. Mana nak zuhud, saban tahun gaji bertambah, pun tak cukup, setiap kali semakan kenaikan gaji/naik pangkat..alamaknya barulah pulak kenderaannya. Sungguh selesa depa ni. Gaji besar, rumah besar, kereta besar, harta bertambah, buka perniagaan macam-macam...amalan pulak makin kurang. Baca Quran pun jarang-jarang.


7. Dari segi percakapan;
Para ulama yang dimatikan banyak diam dari bercakap. Bercakap bila perlu sahaja; yakni mengajar, mengajar pula banyak melihat kepada kelemahan diri (tawadhuk), selebihnya diam dalam musyahadah akan Allah.


Manakala ustzah-zah pulak; cakap lebih banyak dari ilmu yg ada. nak-nak lagi yang aktif dalam politik; bila kerkuliah/ceramah kalau tak hentam pihak lawan tak sah. Isu-isu semasa cekap, bab hukum hakam nampak jahil..tafsirkan Quran ikut akal fikiran..tidak merujuk tafsiran ulama muktabar.


Banyak lagi perbezaan ketara antara ulama (yang dimatikan) dengan para ustaz-zah yang ada hari ini. Teramat jauh bedanya, sebab itulah Rasulullah tidak mempercayai mereka, yakni walau pun ramai bilangan mereka, Rasulullah tetap mengatakan ilmu agama diangkat..dengan mematikan para ulama yang ahlul haq. Ulama yang layak untuk menjadi pewaris baginda.


Kalau tidak, masakan Rasulullah akan mengeluarkan sabdaan sebegitu. Apakah Rasulullah tidak tahu keadaan hari ini yang ramai para ustaz-zahnya. Rasulullah tahu, namun ustaz-zah yang ada pada hari ini tidak 'berkelayakan' untuk bergelar pewaris nabi, dan tidak memiliki ilmu sebagaimana yang dimiliki oleh para Ulama Turath. Tidak warak!


Justeru itu, para ustaz-zah perlu melihat ke dalam diri (muhasabah) akan keadaan ini. Terimalah hadis Nabi ini untuk perbaiki diri. kalau selama ini mereka terasing dengan para ulama turath, maka dekatkanlah diri dengan mereka.  Jangan sombong dengan secebis ilmu yang ada. Apa lagi ada ustaz-zah yang 'garang' menyalahkan amalan ulama terdahulu; seperti menyalahkan tarekat sufi, amalan zikir secara berkumpulan dan sebagainya.


Ini semua adalah kerana 'kejahilan' diri sendiri lantaran corak pengajian yang dilalui tidak mengikut sunnah Rasulullah. Mengaji sekadar mengejar pangkat B.A, M.A dan Ph.D. semata-mata.


2673 حَدَّثَنَا قُتَيْبَةُ بْنُ سَعِيدٍ حَدَّثَنَا جَرِيرٌ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ سَمِعْتَ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ يَقُولُ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ اللَّهَ لَا يَقْبِضُ الْعِلْمَ انْتِزَاعًا يَنْتَزِعُهُ مِنْ النَّاسِ وَلَكِنْ يَقْبِضُ الْعِلْمَ بِقَبْضِ الْعُلَمَاءِ حَتَّى إِذَا لَمْ يَتْرُكْ عَالِمًا اتَّخَذَ النَّاسُ رُءُوسًا جُهَّالًا فَسُئِلُوا فَأَفْتَوْا بِغَيْرِ عِلْمٍ فَضَلُّوا وَأَضَلُّوا حَدَّثَنَا أَبُو الرَّبِيعِ الْعَتَكِيُّ حَدَّثَنَا حَمَّادٌ يَعْنِي ابْنَ زَيْدٍ ح وَحَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ يَحْيَى أَخْبَرَنَا عَبَّادُ بْنُ عَبَّادٍ وَأَبُو مُعَاوِيَةَ ح وَحَدَّثَنَا أَبُو بَكْرِ بْنُ أَبِي شَيْبَةَ وَزُهَيْرُ بْنُ حَرْبٍ قَالَا حَدَّثَنَا وَكِيعٌ ح وَحَدَّثَنَا أَبُو كُرَيْبٍ حَدَّثَنَا ابْنُ إِدْرِيسَ وَأَبُو أُسَامَةَ وَابْنُ نُمَيْرٍ وَعَبْدَةُ ح وَحَدَّثَنَا ابْنُ أَبِي عُمَرَ حَدَّثَنَا سُفْيَانُ ح وَحَدَّثَنِي مُحَمَّدُ بْنُ حَاتِمٍ حَدَّثَنَا يَحْيَى بْنُ سَعِيدٍ ح وَحَدَّثَنِي أَبُو بَكْرِ بْنُ نَافِعٍ قَالَ حَدَّثَنَا عُمَرُ بْنُ عَلِيٍّ ح وَحَدَّثَنَا عَبْدُ بْنُ حُمَيْدٍ حَدَّثَنَا يَزِيدُ بْنُ هَارُونَ أَخْبَرَنَا شُعْبَةُ بْنُ الْحَجَّاجِ كُلُّهُمْ عَنْ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ عَنْ أَبِيهِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرٍو عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمِثْلِ حَدِيثِ جَرِيرٍ وَزَادَ فِي حَدِيثِ عُمَرَ بْنِ عَلِيٍّ ثُمَّ لَقِيتُ عَبْدَ اللَّهِ بْنَ عَمْرٍو عَلَى رَأْسِ الْحَوْلِ فَسَأَلْتُهُ فَرَدَّ عَلَيْنَا الْحَدِيثَ كَمَا حَدَّثَ قَالَ سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ الْمُثَنَّى حَدَّثَنَا عَبْدُ اللَّهِ بْنُ حُمْرَانَ عَنْ عَبْدِ الْحَمِيدِ بْنِ جَعْفَرٍ أَخْبَرَنِي أَبِي جَعْفَرٌ عَنْ عُمَرَ بْنِ الْحَكَمِ عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ عَمْرِو بْنِ الْعَاصِ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِمِثْلِ حَدِيثِ هِشَامِ بْنِ عُرْوَةَ

مسألة: التحليل الموضوعي

2673 حدثنا قتيبة بن سعيد حدثنا جرير عن هشام بن عروة عن أبيه سمعت عبد الله بن عمرو بن العاص يقول سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول إن الله لا يقبض العلم انتزاعا ينتزعه من الناس ولكن يقبض العلم بقبض العلماء حتى إذا لم يترك عالما اتخذ الناس رءوسا جهالا فسئلوا فأفتوا بغير علم فضلوا وأضلوا حدثنا أبو الربيع العتكي حدثنا حماد يعني ابن زيد ح وحدثنا يحيى بن يحيى أخبرنا عباد بن عباد وأبو معاوية ح وحدثنا أبو بكر بن أبي شيبة وزهير بن حرب قالا حدثنا وكيع ح وحدثنا أبو كريب حدثنا ابن إدريس وأبو أسامة وابن نمير وعبدة ح وحدثنا ابن أبي عمر حدثنا سفيان ح وحدثني محمد بن حاتم حدثنا يحيى بن سعيد ح وحدثني أبو بكر بن نافع قال حدثنا عمر بن علي ح وحدثنا عبد بن حميد حدثنا يزيد بن هارون أخبرنا شعبة بن الحجاج كلهم عن هشام بن عروة عن أبيه عن عبد الله بن عمرو عن النبي صلى الله عليه وسلم بمثل حديث جرير وزاد في حديث عمر بن علي ثم لقيت عبد الله بن عمرو على رأس الحول فسألته فرد علينا الحديث كما حدث قال سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول حدثنا محمد بن المثنى حدثنا عبد الله بن حمران عن عبد الحميد بن جعفر أخبرني أبي جعفر عن عمر بن الحكم عن عبد الله بن عمرو بن العاص عن النبي صلى الله عليه وسلم بمثل حديث هشام بن عروة

الحاشية رقم: 1

قوله صلى الله عليه وسلم : ( إن الله لا يقبض العلم انتزاعا ينتزعه من الناس ، ولكن يقبض العلم بقبض العلماء حتى إذا لم يترك عالما اتخذ الناس رءوسا جهالا فسئلوا فأفتوا بغير علم فضلوا وأضلوا ) هذا الحديث يبين أن المراد بقبض العلم في الأحاديث السابقة المطلقة ليس هو محوه من صدور حفاظه ، ولكن معناه أنه يموت حملته ، ويتخذ الناس جهالا يحكمون بجهالاتهم فيضلون ويضلون .

وقوله صلى الله عليه وسلم ( اتخذ الناس رءوسا جهالا ) ضبطناه في البخاري ( رءوسا ) بضم الهمزة وبالتنوين جمع [ ص: 170 ] [ ص: 171 ] رأس ، وضبطوه في مسلم هنا بوجهين أحدهما هذا ، والثاني ( رؤساء ) بالمد جمع رئيس ، وكلاهما صحيح ، والأول أشهر . وفيه التحذير من اتخاذ الجهال رؤساء . ( أن عائشة قالت في عبد الله بن عمرو : وما أحسبه إلا قد صدق أراه لم يزد فيه شيئا ولم ينقص ) ليس معناه أنها اتهمته ، لكنها خافت أن يكون اشتبه عليه ، أو قرأه من كتب الحكمة ، فتوهمه عن النبي صلى الله عليه وسلم ، فلما كرره مرة أخرى ، وثبت عليه ، غلب على ظنها أنه سمعه من النبي صلى الله عليه وسلم .



Sunday, April 22, 2012

Nama Sahabat Rasulullahصلى الله عليه وسلم

Saturday, September 30, 2006



Senarai Nama Sahabat Nabi


1. Abbad bin Bishr


2. Abdullah bin Abbas


3. Abdullah bin Hudhafah As-Sahmi


4. Abdullah bin Jahsh


5. Abdullah bin Mas'ud


6. Abdullah bin Sailam


7. Abdullah bin Umar


8. Abdullah bin Umm Maktum


9. Abdul Rahman bin Awf


10. Abu Ayyub Al-Ansari


11. Abu Dharr Al-Ghifari


12. Abu Musa Al-Ashari


13. Abu Hurairah


14. Abu Sufyan bin Al-Harith


15. Abu Ubaydah bin Al-Jarrah


16. Abu-d Dardaa


17. Abu-l Aas bin ar-Rabiah


18. Adiyy bin Hatim


19. Aishah binti Abi Bakar


20. Al-Baraa bin Malil Al-Ansari


21. Amr bin Al-Jamuh


22. An-Nuayman bin Amr


23. An-Numan bin Muqarrin


24. At-Tufayl bin Amr Ad-Dawsi


25. Asmaa binti Abu Bakar


26. Barakah


27. Fatimah binti Muhammad


28. Fayruz Ad-Daylami


29. Habib bin Zayd Al-Ansari


30. Hakim bin Hazm


31. Hudhayfah bin Al-Yaman


32. Ikrimah bin Abi Jahl


33. Jafar bin Abi Talib


34. Julaybib


35. Khabbab bin Al-Aratt


36. Muadh bin Jabal


37. Muhammad bin Maslamah


38. Musab bin Umayr


39. Nuaym bin Masud


40. Rabiah bin Kab


41. Ramlah binti Abu Sufyan


42. Rumaysa binti Milhan


43. Sad bin Abi Waqqas


44. Said bin Aamir Al-Jumahi


45. Said bin Zayd


46. Salim Mawla Abi Hudhayfah


47. Salman Al-Farsi


48. Suhayb Ar-Rumi


49. Suhayl bin Amr


50. Talhah bin Ubaydullah


51. Thabit bin Qays


52. Thumamah bin Uthal


53. Ubayy bin Kab


54. Umayr bin Sad Al-Ansari


55. Umayr bin Wahb


56. Umm Salamah


57. Uqbah bin Amir


58. Utbah bin Ghazwan


59. Zayd Al-Khayr


http://nur-addin.blogspot.com/2006/09/senarai-nama-sahabat-nabi.html
 

Dalam Islam, Sahabat Rasulullah S.A.W. (Arab الصحابه;) bermaksud mereka yang hidup semasa zaman baginda lalu mengenali dan menjadi rakan seperjuangan Nabi Muhammad s.a.w. semasa mengembangkan Islam.







 Sahabat Nabi yang terkenal:

1.Abbad ibn Bishr


2.Abdullah ibn Abbas


3.Abdullah ibn Amru


4.Abdullah ibn Hudhafah As-Sahmi


5.Abdullah ibn Jahsy


6.Abdullah ibn Mas'ud


7.Abdullah ibn Rawahah


8.Abdullah ibn Salam


9.Abdullah ibn Umar


10.Abdullah ibn Umm Maktum


11.Abdullah ibn Zubair


12.Abdur Rahman ibn Auf


13.Abu Ayyub al-Ansari


14.Abu Dzar al-Ghifari


15.Abu Musa Al-Asya'ari


16.Abu Hurairah


17.Abu Said Al-Khudri


18.Abu Sufyan ibn Al-Harits


19.Abu Ubaidah Al-Jarrah


20.Abu Darda'


21.Abul As ibn ar-Rabiah


22.Adi ibn Hatim


23.Ammar ibn Yasir


24.Amru Al-Ash


25.Amr ibn Jamuh


26.Anas ibn Malik al-Ansari


27.An-Nuayman bin Amr


28.At-Tufail ibn Amr ad-Dawsi


29.Aqil ibn Abi Thalib


30.Asma binti Abu Bakar


31.Barakah


32.Bara' ibn Malik al-Ansari


33.Bilal bin Rabah


34.Fairuz Ad-Dailami


35.Habib ibn Zaid al-Ansari


36.Hanzalah ibn Abu Umayr


37.Hajar ibn Adi


38.Hakim ibn Hazm


39.Hamzah bin Abdul Muttalib


40.Harits ibn Abdul Muthalib


41.Huzaifah Al-Yamani


42.Ikrimah ibn Abu Jahal


43.Ja'afar ibn Abi Thalib


44.Julaibib


45.Khabbab ibn al-Aratt


46.Khalid bin al-Walid


47.Miqdad Al-Aswad


48.Muaz ibn Jabal


49.Muawiyah ibn Abu Sufyan


50.Muhammad ibn Maslamah


51.Mus'ab ibn Umair


52.Nu'man ibn Muqarrin


53.Nu'man ibn Basyir


54.Nuaim ibn Mas'ud


55.Rabiah bin Ka'ab


56.Ramlah binti Abu Sufyan


57.Rumaysa binti Milhan


58.Sa'ad ibn Abi Waqqas


59.Sa'ad bin Ubadah


60.Sa'ad ibn Muaz


61.Said ibn Amir al-Jumahi


62.Said ibn Zayd


63.Salim Maula Abi Huzaifah


64.Salman Al-Farisi


65.Suhaib Ar-Rumi


66.Suhail ibn Amr


67.Talhah ibn Ubaidillah


68.Thabit ibn Qais


69.Thumamah ibn Uthal


70.Ubaidah al-Harits


71.Ubay ibn Ka'ab


72.Umair ibn Sa'ad al-Ansari


73.Umair ibn Wahab


74.Ummu Salamah


75.Uqbah ibn Amir


76.Usamah ibn Zaid


77.Utbah ibn Ghazwan


78.Uwais Al-Qarni


79.Zayd ibn Khatab


80.Zaid ibn Harithah


81.Zaid ibn Thabit


82.Zubair ibn Awwam


Terdapat 3 syarat yang wajib yang perlu diambilkira sebelum seseorang itu layak digelar sebagai sahabat nabi iaitu, seseorang yang hidup di zaman baginda dan bersua muka atau mendengar suara baginda (kerana terdapat beberapa sahabat baginda yang buta). Kedua mereka yang beriman dengan baginda iaitu mereka yang percaya dengan kenabian baginda. Yang terakhir adalah mereka yang mati di dalam islam kerana terdapat beberapa orang yang hidup dan bersua dengan baginda serta beriman dengan baginda tetap murtad apabila kewafatan baginda.


http://ms.wikipedia.org/wiki/Sahabat_nabi




Wednesday, April 18, 2012

Niat menuntut ilmu...

Hanya jawatan menjadi matlamat ‘menuntut ilmu’ ?


Motivasi oh motivasi!

Pendidikan hari ini lebih bermakna dengan kemunculan perunding atau motivator yang menjadi ‘nadi’ penggerak kepada kecemerlangan pelajar-pelajar. Saban kali motivator ini diundang bagi menaikkan lagi semangat belajar para pelajar untuk terus berjuang hingga ke titisan peluh terakhir. Tak kira, samada peringkat rendah mahupun menengah malah peringkat universiti juga turut mendapatkan khidmat nasihat dan rundingcara pakar-pakar ‘cakap’ ini.

Tidak dinafikan akan advantage yang diperolehi oleh pihak sekolah dengan menjemput pakar motivasi ini. Akan ada peningkatan semangat belajar di kalangan pelajar setelh ditunjuk ajar oleh pakar. Setidak-tidaknya mereka ada jadual dan teknik belajar berkesan mengikut saranan motivator. Pihak sekolah dan PIBG sanggup berhabisan demi mempastikan peratus kecemerlangan meningkat. Mereka berusaha untuk mendapatkan pakar-pakar motivasi terkenal, kerana semakin terkenal motivator itu, semakin hebatlah kesannya nanti kepada para pelajar.

Motivator pun memulakan startingnya dengan penuh bergaya. Laptop LCD siap terpasang buat memaparkan pelbagai bahan menarik. Tak kurang pula yang menggunakan suara persis kem komanden dalam menaikkan aura pelajar. Lawak jenaka apatah lagi. Siap berbicara tentang anak-anak sendiri. Anak pertama sekarang di universiti. Anak kedua di Matrikulasi. Anak ketiga di Asasi, Anak keempat baru habis STP. Macam-macam lagi cerita anak-anaknya dikongsi. Bukan apa..cumnya nak habaq bahawa dia ‘berjaya’ mendidik anak-anak sampai berjaya! Wah hebatnya dia! Jadi tirulah macam saya wahai ibubapa!

Pelajar pelajar mulalah disuntik semangat di jiwa. Dipaparkan bingkisan contoh pelajar-pelajar yang telah berjaya. Dulunya Nor Amalina, Siti Zainab dan kini Nor Madihah. Pelbagai rahasia pelajar terbabit dikongsi bersama. Dipaparkan akan kesungguhan ibubapa dan pelajar, terutamanya yang miskin. Walaupun dicengkam kemiskinan, namun semua itu tidak menghalang mereka berjaya. Malah pelajar OKU turut diwar-war dan dicakna. Pelajar asyik dan sedar insaf akan ketekunan mereka. Anda mesti mencontohi mereka! Anda mesti berjaya.

Tibalah saat, jiwa pelajar dimainkan lagi. Kamu mesti ingat akan pegorbanan ibubapa yang bersusah payah membesarkan kamu. Lihat! Klip video ini...Ibu mithali ibu yang sejati, kasih sayangmu kasih yang suci, pengorbananmu disanjung tinggi, jasamu tetap di sanubari...hati dan perasaan pelajar mula diketuk halus...dengan harapan air jernih akan jatuh membasahi pipi. Kalau tidak, maknanya anak-anak pelajar tidak berjaya menyelami pengorbanan ibu. Entah berapa puluh kali pelajaar disajikan dengan klip video ini. Pelajar seakan lali sudah dengan tektik ini. “Ah, di sekolah rendah dulu pun yang inilah juga ditayang...muak dah aku...komen pelajar. Pergi dapatkan mama sekarang! Peluk mama! Minta maaf pada mama...selama ini kita banyak berdosa pada mama...kita tidak mendengar kata nasihat mama.....

Ada pelajar yang boleh lakonkan babak ini dengan baik. Ada juga pelajar yang tak berjaya nak menangis. Tak kurang juga yang malu-malu kambing. Kalau ramai yang menangis, alamak berjayalah aku, bentak motivator. Kalau tidak, kali ini seting aku tak menjadi! Taka pa....

Kamu mesti membalas jasa-jasa ibubapa kamu! Tengok tadi, betapa menderitanya ibu ketika melahirkan kamu. Apakah bla bla bla.....berjanjilah bahawa kamu akan membalas jasa mereka nanti. Kamu akan berusaha supaya sampai ke universiti. Kamu akan buktikan bahawa kamu akan merangkul segulung ijazah, demi membahagiakan ibubapa yang bukannya orang senang. Dengan ijazah itu nanti kamu akan memperoleh jawatan yang besar gajinya. Kamu akan mampu membela nasib keluarga. Kamulah harapan keluarga! Dan bila kamu berjaya nanti, janganlah pula jadi macam si Tanggang durjana!

Tammat! Inilah matlamat ‘pendidikan’ dan menuntut ilmu yang ibubapa, guru, motivator berhabisan mencemerlangkan pelajar. Supaya pelajar dapat keputusan cemerlang, dapat masuk pusat pengajian tinggi, dapat ijazah dan dapat pekerjaan atau jawatan yang baik. Tammat jugalah akan pengajian! Oh! Setakat itu sahaja program munutut ilmu yang Barat ajarkan.

Kalau begitu tujuan dan matlamatnya, ianya tidak ada kaitan langsung dengan menuntut ilmu seperti yang didisiplinkan olah Islam. Usahlah guna hadis-hadis yang menyarankan setiap muslim menuntut ilmu. Bahkan menuntut ilmu hingga ke negeri China. Kelebihan penuntut ilmu. Kelebihan Ulama. Usah gunakan semua itu untuk memotivasikan pelajar menuntut ilmu sebegini. Tidak ada kelebihan menuntut ilmu atau kemahiran yang matlamatnya hanya untuk dunia semata-mata. Ikutlah barat sepenuhnya! Tidak ada apa-apa kelebihan menuntut ilmu dalam dunia pendidikan barat. Tidak ada! Apa lagi ilmu-ilmu yang dipelajari hanyalah ilmu untuk maslahat keduniaan semata-mata. Ilmu-ilmu ini diutamakan melebihi ilmu agama yang fardhu ain dan ilmu agama fardhu Kifayah. Sedang ilmu-ilmu agama ditinggalkan.

Menuntut ilmu dalam Islam adalah tulus hati kerana Allah. Tidak ada tujuan dunia disisinya. Hukama pernah berkata: “ kami menuntut ilmu (aagama) kerana dunia, tetapi ilmu (agama) tidak mahu ianya dikeranakan kerana dunia dan ianya enggan! Kecuali kami kembalikan keikhlasan kami kerana Allah semata-mata”

Maknanya, tujuan dunia dalam menuntut ilmu dalam Islam tidak boleh seiringan. Malah ada hadis yang disebut oleh Imam As Sayuthi dalam Kitabnya Adabuttilawah :

“Sesiapa yang menuntut ilmu kerana tujuannya selain Allah atau menghendaki selain Allah, maka sediakanlah tempatnya di dalam neraka”

Betapa beratnya ancaman Allah kepada mereka yang menuntut ilmu agama bukan kerana Allah. Allah minta agar kita menyediakan tempat kita di dalam neraka. Bayangkan! Kalau nawaina kita belajar itu semata-mata untuk mengejar pangkat dan kedudukan serta jawatan. Apakah selaras dengan tuntutan Allah? Jawabnya tidak sama sekali. Justeru, kalau matlamat dunia diwar-warkan dalam menuntut ilmu, sebenarnya kita telah menukar kehidupan dunia yang sementara ini dengan kehidupan yang kekal abadi di sana.

Kita fikir kita telah laksanakan tanggungjawab menuntut ilmu namun sebenranya kita hanya menuntut dunia! Dunia! Dunia!...