Tuesday, May 31, 2016

Aturcara Majlis Menyambut Menantu

Assalamualaikum warahmatullah..

Kunjungan Balas pihak pengantin perempuan disebuat sebagai Majlis Menyambut menantu. Keluarga pihak pengantin perempuan menghantar dan menyerahkan anakandanya ke pangkuan keluarga suaminya.

Sememangnya Acara penyerahan ini punyai tatacara dan adab serta adat yang perlu diikuti bagi mewujudkan suasana mesra harmoni dan penuh adab susila.

Bermula dengan rombongan pihak perempuan tiba ke Rumah pihak lelaki.

Tugas pengaturcara:

# Umumkan ketibaan pengantin perempuan serta rombongannya. Elok juga kalau paluan kompang turut dimainkan.

Kedatangan pihak perempuan disambut oleh Suami dan ahli keluarga terdekat.

# Persilakan rombongan masuk ke rumah. Persilakan pengantin duduk di tempat yang disediakan.

# Ucapan aluan pengaturcara.

# Doa majlis.

# Mempersilakan pihak lelaki untuk berucap, tanda aluan dan terima kasih atas kunjungan.

# Mempersilakan pihak lelaki membalas ucapan penyerahan anak sebagai isteri dan juga menantu yang akan menjadi ahli baru dlm keluarga Suami.

Pengaturcara bolehlah melainkan peranan beliau Untuk menhidupkan lagi Majlis.

# Menutup Majlis dan Mempersilakan hadirin Untuk menjamu selera.


Pengaturcaraan Majlis Perkhawinan di Kelantan

Assalamualaikum warahmatullahi...

Seringkali kita mendengar rungutan tentang keserabutan dan kelintang pukangan sesuatu Majlis perkahwinan sampai kedua2 pihak pengantin rasa tak selesa malah membawa kepada bermasam muka...

Nah! Ini realiti yg berlaku. Ada2 aja perkara yang bisa menimbulkan keributan. Keributan dan kelamkabut ini bisa terjadi lantaran tiadanya perancangan juga perbincangan dan pemuafakatan yang diselesaikandan disepakati oleh kedua2 pihak.

Justeru itu, amat2 perlu kepada sesiapa yang ingin melangsungkan Majlis perkahwinan untuk mempersiapkan Majlis yg besar dan bersejarah ini dengan sebaik-baiknya. Dari sekecil2 perkara hinggalah sebesar-besarnya.

Amat2 perlu sekali kalau boleh kita dapatkan khidmat pengaturcaraan dari professional yang terlibat dalam secara langsung dalam bidang ini.

Perlu difahami, DJ bukan orang yg serba tahu.. DJ hanya bertugas sebagai hos sesuatu majlis. DJ lebih kepada menghibur para tatamu, mewakili Tuan Rumah dalam mengalu2kan juga menaikan para tetamu.

Andainya kita menyerahkan tugas pengaturcaraan kepada DJ, ianya bukan langkah bijak. Ini bukan bermakna memperlekehkan tugas Dj, walaupun ada DJ yang mampu jalankan tugas sebagai pengaturcara, dalam masa yg sama sebagai penghibur.

Di sini saya ingin berkongsi proses pengaturcaraan Majlis perkahwinan untuk panduan semua. Kalau2 yg boleh membantu utk melicinkan lagi Majlis.

Aturcara Majlis bermula dari rombongan pengantin/pasangan pengantin ingin berjalan masuk ke dewan/ruang persandingan.

Tugas Pengaturcara sebaiknya juga sebagai MC Majlis:

# Mengumumkan ketibaan pasangan mempelai.
# Kumandangkan selawat pengantin
# Persilakan pengantin Untuk berjalan
# Iringi perjalanan masuk pengantin dengan paluan kompang/selawat.

Setelah pengantin berada di singgahsana:
# Membuka Majlis dengan Ucapan aluan ringkas, pastikan betul2 insan2 penting yang hadir, indahkan Majlis dengan pantun2 pilihan yang sesuai.

# Bacaan doa Majlis dan khususkan untuk pengantin.

# Acara tepung tawar;
Mainkan lagu persandingan yg sesuai untuk lebih indahkan Majlis.

1. Persilakan ayahnda dan dan bonda pengantin (Tuan Rumah), insan2 penting, adik beradik, saudara mara dan rakan2 penting.
2. Persilakan pula sebelah pihak lagi.

# Acara makan beradab.
Kalau mengikut adat Melayu turun temurun, mesti disediakan pulut semangat. Dan pastikan mula2 sekali kedua mempelai mencubit pulut dan masing2 menyuapkannya kepada pasangan secara serentak.
Barulah boleh menjamah makanan yang lain.

Orang yg perlu bersama ketika makan beradab ialah; kedua ibubapa mempelai.

# Selitkan Acara persembahan seperti Qasidah sepanjang Acara makan beradab.

# Acara memotong kek perkahwinan, yg merupakan Acara kemuncak.

# Ucapan wakil kedua2 belah pihak.

# Tutup Majlis dgn pantun2 nasihat buat pengantin. Serahkan majlis kepada DJ bertugas kalau ada.

Sekian serba sedikit perkongsian ringkas untuk melicinkan aturcara Majlis perkahwinan. Mohon ditambah apa2 yang tertinggal.

Sebarang tambah nilai Majlis boleh dapatkan persetujuan dari Tuan Rumah.

Bagi yang ingin mendapatkan khidmat pengaturcaraan Majlis perkahwinan di Kelantan bolehlah menghubungi 01114965308 (Azmi)

Pakej:
Sound sistem
Pengaturcaraan
DJ/MC
Qasidah/Nasyid



Thursday, May 19, 2016

Kuasai tasrif feel amar secepat kilat!!!

Assalamualaikum ikhwani..

Feel amar tak banyak seperti feel Madhi juga mudhari'.

Ia cuma melibatkan dhamir Mukhatab sahaja. Yakni 6 jenis aja.

Justeru kalian usah pusing2 kepala..

Contoh: ْاكتب

Untuk seorang lelaki tak perlu tambah, yakni yg asal di atas.

Untuk berdua, tambah ا

Untuk bertiga, tambah وا


Untuk seorang perempuan, tambah ْي

Untuk dua orang tambah ا

Untuk bertiga, tambah َن

Moga bermanfaat.

Kuasai tasrif feel madhi secepat kilat!!!

Assalamualaikum..

Tentunya kalian udah hafal akan dhamir 14 tu kan..
Feel Madhi juga berubah mengikut dhamir 14 itu.

Usah pusing2 kepala ingin menghafal.

Mudahkan Cara..feel Madhi tiada apa2 perubahan di depan kalimah..jadi kalian cuma perhatikan di hujung kalimahnya aja.

1. Untuk dhamir ghaib muzakkar;
    Seorang tiada tambahan
    2 orang tambah ا
    3 orang tambah وا

2. Untuk dhamir ghaib muannas;
    Seorang tambah ْت
    2 orang tambah تا
    3 orang tambah َن

3. Untuk dhamir Mukhatab..tak perlu pusing2 kepala, ambil aja hujung dhamir itu Lalu disambung dgn feel..
+ ْكتب
ت تما تم
تِ تما تن

3.Untuk dhamir mutakallim; tambah aja
+ ْكتب
ُت saya
نا kami

Moga senang dipahami.
Sekarang pertanyaan 01114965308 Azmi


Kuasai Tasrif Feel Mudhari' secepat kilat!!

Assalamualaikum semua..

Asasnya tentu kalian sudah hafaz akan dhamir yang 14 itu kan..

Jadi, mari kita mulai..

Coba ingat huruf2 depan mudhari' ini mengikut urutan dhamir.

هو هما هم
ya-ya-ya

هي هما هن
ya-ta-ta

أنت أنتما أنتم
ta-ta-ta

أنت أنتما أنتن
ta-ta-ta

أنا نحن
na-a


Setelah diingat betul huruf2 depan..
Faham pula akan penambahan alamat di belakang kalimah.

Kalimah asal mudhari' : con;

ُيكتب

Jangan lupa ubah huruf depan biar sesuai dgn SIAPA yg buat, lelaki atau perempuan. Dhamir ghaib atau Mukhatab, atau mutakallim.

1. Andai seorang, maka tak perlu tambah apa-apa, KECUALI ِأنت je..kna tambah iina َين
ُنحن juga dibilang seorang.

2. Jika 2 orang (muzakkar atau muannas) tambah je aani ِان.

3. Jika 3 ke atas (muzakkar) tambah je uuna َون

4. Jika 3 ke atas (muannas) tambah je Na َن


Latihan:

Untuk SIAPA feel ini?
تكتب
يكتب
يكتبن
أكتب
نكتب
تكتبان
يكتبون

Mari kita coba selesaikan..
تكتب
Huruf depan adalah ta..utk ghaib, juga utk mukhatab...
berapa orang ya?
lelaki atau perempuan?
Jawabannya pasti utk:
1. dia seorang perempuan- tiada apa2 tambahan
2. awak seorang lelaki- tiada juga penambahan.

Coba selesaikan yang lainnya..

Selamat mencoba..semoga bermanfaat.

Tuesday, May 17, 2016

Hakikatnya Ilmu asatizah Versi Bachelor, Master, Ph.D menurut pengalamanku

Dewasa ini kita berlumba-lumba menggapai tahap keilmuan tertinggi dalam pelbagai bidang dan jurusan ilmu, tak terkecuali yang menuntut ilmu wahyu.

Menggapai ilmu atau title Doktor Falsafah seakan menjadi kemestian berlapik nawaitu..moga- moga apa jua pandangan dan pendapat ku bisa diterima masyarakat..dengan kata lain, masyarakat pasti akan menerima kupasan ilmiahku kerna aku adalah Doktor Ph.D.

Akan masyarakat pula khusus di akhir zaman akan mudah menerima pandangan dari ilmuan yg bergelar Ph.D ini. Masyarakat tak salah, bahkan inilah harapan dan pengiktirafan mereka kepada insan yang berilmu tinggi. Itu bagi mereka umat awam.

Tapi bagaimana pula dengan orang yang mengalami sendiri proses 'pembuatan' Ph.D ini? Hanya dia sendiri yg tahu akan keabsahan ilmu yg didapati melalui 'tesis' atau buhus ilmiy yang dijalaninya.

Bagi penulis yang punyai sedikit pengalaman dengan tatacara tesis atau buhus ilmiy ini, penulis banyak mengakui 'kekurangan' yang ada. Maaf, penulis tidak bermaksud meremeh2kan para pengkaji kita yang bertungkus lumus menyiapkan tesis mereka.

Cumanya penulis ingin mengetengahkan akan proses mendapat ilmu melalui amalan tesis dan buhus ilmiy ini.

Pertamanya, kita akan berbincang dengan musyrif akan satu2 tajuk untuk dibahaskan. Andainya kita memilih tajuk yang semacam luas, yang menjadikan buhus kita begitu umum makanya musyrif akan mengarahkan kita supaya fokuskan buhus kita itu kepada tajuk yang lebih spesifik.

Sebagai contoh, tajuk : KAEDAH NAHU DAN SORAF DALAM ALQURAN. Tajuk ini terlampau umum dan luas. Justeru musyrif tidak setuju kalau kita berpenat membuhus akandia. Lalu musyrif bagi cadangan, cukup cuma awak ambil tajuk : Penggunaan HARAF JAR (ب)  dalam Al Quran.

Nah, begitulah spesifiknya tajuk buhus ilmiy yang cocok utk ditesiskan. Haraf JAR, ada banyak, tapi yang dibuhus hanyalah Haraf Ba sahaja. Pada pelajar, cukup sudah tajuk itu utk dikaji dan dibuhus bagi memenuhi keperluan ijazah B.A nya M.Anya dan juga Ph.dnya. Ada sedikit perubahan dan keperluan kajian mengikut tahap..peringkat mana buhus itu dibuat.

Dan kiaslah apa jua bidang ilmu yang ditesiskan. Sama saja tatacaranya. Yg terlampau umum dikhususkan. Yang khusus di akhaskan lagi. Jadinya dilihat dari satu sudut..mungkin inilah yang diinginkan dalam sistem pengajian ala barat ini. Kalau kita dalam bidang agama, tak usah luas2 kajian kamu itu..nanti ilmu kamu bisa tinggi..

Lalu..kita pun mula mengkaji. Mana2 library kita pergi, berbagai rujukan kita buat, berbagai kitab ulama kita merujuk secara kendiri. Lalu kita terfaham akan kitab itu mengikut versi sendiri. Musyrif cuma ingin tahu apa rujukan kita. Asal ada nota kaki sudah cukup bagi musyrif akui.

Adapun kitab2 rujukan kita itu adalah pelbagai. Saat kita merujuk kitab2 itu, kita akan terima sebagai ilmu berguna untuk kita. Tanpa kita tau akan adanya di sesetengah tempat, tulisannya ada yang gugur, tersalah cetak dan sebagainya.

Apabila keadaan itu berlaku, tanpa kita tahu dan sedar betapa ada kalimah yang gugur atau tersalah cetak...lalu kita terima pakai akan kesalahan itu tanpa sedar. Ini disebabkan kita tidak MENGAJI secara TALAQQI dari mulut para Ulama yang mahir dalam sesuatu ilmu tersebut, juga tiada sesiapa yang bisa memperbetulkan kesalahan kita.

Jadi, apakah tidak berbahaya mengkaji dan mengaji style rujukan kendiri ini? Adalah Mustahil utk kita bertalaqqi kitab2 rujukan yang tebal, apalagi ingin mengkhatam Saheh Bukhari, Muslim, Nasai, Ibnu Majah dan lain2 terutama bagi mereka yang mengkaji dalam bidang Hadis...cuma dalam masa 2 3 4 tahun belajar di Universiti yang waktunya cukup terbatas.

Lagi berbahaya, seandainya rujukan kita itu punyai pandangan2 yang asing dari pandangan ulama muktabar yang diakui ummah, lalu kita terpikat dengan pandangan itu mengikut kenampakan aqal kita yang bebas itu.

Cukup masa, tesis kita diperakui dan kita pun diijazahkan dengan Master atau Ph.D dalam bidang ilmu spesifik yang kita kaji. Dapatlah kita title Dr yang kita idamkan.

Persoalannya, kenapa bila keluar dari perkampungan tesis.. yang sifatnya spesifik, ada sesetengah kita yg mula lupai daratan..dgn title Dr itu kita bercakap seolah2 ilmu kita merangkumi ilmu2 Islam yang lain. Kita gunakan Ph.D kita dlm bidang Hadis untuk merungkai permasalahan yang telah diputuskan oleh para ulama mujtahidin dalam masalah Fiqh, masalah Usul, Tasawwuf dan berbagai lagi bidang ilmu kita ulas dan kita kupas. Sedang ianya di luar kemampuan kita.

Hasilnya, kita telah merobek tradisi dan disiplin ilmu yang telah dibentangkan oleh para ulama sejak zaman berzaman. Tak kurang juga antara kita yang tak tau malu mengkondem akan Imam2 yang hidup di zaman sebaik2 kurun. Zaman barakah, zaman kesuburan ilmu dan amal.

Adalah mustahil Imam Syafie contohnya, terlepas pandang atau tercicir hadis Saheh lalu sesuka hati mensunnahkan bacaan doa Qunut dalam solat Subuh dan witir nisfu kedua Ramadhan. Seolah2 kita2 lebih advance dari Imam Syafie... Pandai juga kita selitkan alasan. Para Imam tidak maksum. Kalau pun kita ' malu' utk komen Imam Syafie, kita terlatah pula mengomen akan Imam Mujtahid Mazhab yang dipanggil Syafiiyyah. Sedang para imam2 itu hanya mentarjih akan apa yang telah diputuskan oleh Imam Syafie sendiri.

Lalu kita bawa hadis2 yang bagi kita, Imam Syafie tak sampai kepadanya hadis2 tersebut. Lalu kita persalahkan pandangan Imam dan mengajak ummah yang sudah lama bermazhab Syafie agar lari dari mazhab. Ikut aja hadis ini itu, kerana itu dibawakan 'hujjah' kata2 Imam Syafie: mana2 hadis soheh itulah mazhabku.

Sedangkan Imam Syafie dan Imam2 Mujtahidin lain sudah pun memperoleh akan hadis2 tersebut. Cumanya hukum yang diistinbatkan sahaja berbeda mengikut imam. Ianya bukan membuta tuli. Tetapi dengan kaedah yang jitu dalam memahami akan Nas Al-Quran dan As Sunnah.

Datang2 kita yang berlebih- lebih mengaku sebagai pengikut sunnah sebenar, juga konon2 pengikut setia salafi. Padahal hakikatnya orang2 yang mengikut mazhab Imam Imam inilah SALAFIY HAQIQIY.

Justeru itu, sebagai insan yang juga melalui proses pengajian cara bid'ah syahadah ini, ingin mengajak rakan2  agar tahu akan QADRI masing2. Kalau kita hanya spesifik dalam sesuatu bidang, maka spesifik lah mengikut bidang kita. Usahlah melangkau lebih jauh dari ilmu yang kita miliki.

Akuilah betapa..
وفوق كل ذي علم عليم

Wallahu A'lam.


Kenali golongan tersasar dan menyeleweng di akhir zaman

Antara fitnah akhir zaman ialah, manusia dalam kekeliruan dalam mencari kebenaran. Di luar sana ada bermacam-macam suara, bawaan, pandangan, ikutan, fahaman, ideologi yang saling bertentangan antara satu dengan yang lain. Ianya turut melibatkan soal aqidah dan alirannya, syariat dan pemahamannya, politik dengan bawaannya, keilmuan dan disiplinnya dan lainnya.

Bagi ummah awam, entah yang mana mahu diikuti dan disantuni, entah pegangan mana yang harus dijadikan pedoman dan panduan. Entah 'mazhab' mana ingin diikuti. Tersilap langkah sudah pasti akan terjerumus ke 72 Firqah yg tidak selamat.

Untuk mencari jalan keluar dari kemelut sukar ini, sudah pasti bukan sesuatu yg mudah. Ini kerana suara2 di luar sana sering mengomok dengan omokan-omokan indah berteras Nas betapa kamilah yang semestinya diikuti. Datang pula suara lain, inilah jalan yang benar berdalilkan hujah-hujah yang nampaknya bisa diterima.

Perlu diingat, bahawa tapisan pertama yang harus dilakukan adalah dengan membuang terus aliran2 yg jelas menyimpang dari landasan agama. Syiah misalnya, ianya sudah jelas menyimpang. Khawarij juga menyimpang..apa lagi ideologi-ideologi moden yang lain, tak perlu dipersoalkan lagi dan sudah diketahui umum akan kesesatan mereka.

Tinggal lagi aliran-aliran yang mengklaim mereka sebagai Ahlussunnah Waljamaah, yang mana hadis Nabi menyebutnya demikian..

الذي أنا عليه وأصحابي

Yakni jalan aku dan para sahabatku.

Jadi tak syak lagi, jalan yang betul2 lurus ialah jalanan Rasulullah dan Para Sahabat sahaja. Adapun jalan2 lainnya adalah sesat dan terkeluar dari kebenaran.

Namun, apa timbangan kita untuk menelosori jalanan Rasulullah dan para sahabat ini? Apakah dengan cara terus sahaja ke zaman mereka? Tak mungkin sama sekali! Mustahil! Kerana antara kita dan generasi sahabat telah terputus lebih 1000 tahun.

Jadi bagaimana cara untuk kita meniru juga mengikuti mereka? Apakah dgn terus aja mengambil dari Al Quran dan  juga hadis2 yang mereka tinggalkan secara solid?

Kita juga tidak mampu berbuat demikian kalau Imam2 Hadis tidak mengumpulkan hadis2 tersebut. Dan apabila Quran dan Hadis sudah tersedia di depan mata kita dalam pelbagai sunan..apakah masih tidak memadai untuk kita berpandukan saja dari kitab2 Hadis tersebut? Memandangkan hadis2 yang sampai kepada kita itu , terutama Sahih Bukhari dan Muslim terkenal dgn keabsahannya yang tertinggi?

Apa perlu lagi kita merujuk panduan, Syarah, tafsiran, penerangan para ulama yang mensyarahkan hadis tersebut? Apa lagi syarahan tersebut pula  memunculkan fahaman pelbagai aliran mazhab tertentu, seperti mazhab Syafie, Maliki, Hanafi, Hambali, Daud Zohiriy dan sebagainya lagi?

Tak cukup lagikah kita ambil sahaja dari Al Quran dan kitab Hadis dengan berpandukan terjemahan khususnya terjemahan dalam Bahasa Indonesia yang banyak terdapat di pasaran dengan pelbagai versi? Lalu kita keluarkan sendiri hukum hakam dari kedua sumber itu? Apakah ini tidak bisa? Apa lagi Hadis Nabi jelas menyarankan:

وحدثني عن مالك أنه بلغ أن رسول الله صلى الله عليه وسلم قال تركت فيكم أمرين لن تضلوا ما تمسكتم بهما كتاب الله وسنة نبيه
(الموطأ ١٣٩٥)

ملتقى أهل الحديث

Jadi, seharusnya sudah cukup dengan Kitabullah dan Sunnah Nabi-Nya sebagai ikutan bagi kita...bukan begitu?? Namun kalau hadisnya seperti ini..diriwayatkan oleh Imam Bukhari:

صلوا كما رأيتموني أصلي

Bagaimana kita ingin solat sepertimana kita melihat sendiri Rasulullah bersolat? Sudah pasti mustahil sama sekali, kerana kita tidak bisa melihat Rasulullah secara nyata di depan kita.

Nah, jawapannya kita mau tidak mahu terpaksa juga mengetahui lebih lanjut bagaimana Rasulullah solat melalui riwayat2 dan penerangan juga Syarah yang dinyatakan oleh orang yang paling hampir dengan Rasulullah, yakni sahabah. Solat sahabat pula menjadi ikutan oleh para Tabiin yang datang kemudiannya. Solat Tabiin pula menjadi ikutan Tabi' Tabi'in yang datang selepas itu dan seterusnya bertali arus sampai hari Qiamat.

Dan orang2 yang terpercayai dalam memindahkan tatacara solat Nabi juga amalan2 dan hukum2 lainnya yang mencakupi Agama ini tak lain dan tak bukan...merekalah para ulama.

Apabila kita menyebut ulama, ianya merujuk kepada para ulama yang Allah akui dalam Al Quran sebagai orang yang paling takut kepada Allah..

فإن هذه الجملة:"إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ" جاءت في سياق قوله تعالى:أَلَمْ تَرَ أَنَّ اللَّهَ أَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجْنَا بِهِ ثَمَرَاتٍ مُخْتَلِفاً أَلْوَانُهَا وَمِنَ الْجِبَالِ جُدَدٌ بِيضٌ وَحُمْرٌ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهَا وَغَرَابِيبُ سُودٌ*وَمِنَ النَّاسِ وَالدَّوَابِّ وَالْأَنْعَامِ مُخْتَلِفٌ أَلْوَانُهُ كَذَلِكَ إِنَّمَا يَخْشَى اللَّهَ مِنْ عِبَادِهِ الْعُلَمَاءُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ غَفُورٌ [فاطر:28].
ومعنى "إنما يخشى الله من عباده العلماء" كما قال المفسرون: لا يخشى الله تعالى حق الخشية إلا العلماء الذين عرفوه حق معرفته.
قال ابن كثير أي "إنما يخشاه حق خشيته العلماء العارفون به، لأنه كلما كانت المعرفة للعظيم القديم أتم، والعلم به أكمل، كانت الخشية له أعظم وأكثر." 
وقال القرطبي يعني بالعلماء الذين يخافون قدرته، فمن علم أنه عز وجل قدير أيقن بمعاقبته على معصيته، كما روي عن ابن عباس "إنما يخشى الله من عباده العلماء" قال: الذين علموا أن الله على كل شيء قدير. وقال أنس: من لم يخش الله فليس بعالم، وقالمجاهد: إنما العالم من خشي الله عز وجل، وقال ابن مسعود: كفى بخشية الله تعالى علما، وبالاغترار جهلاً...... 


Justeru, para ulama tidak seharusnya diperkecilkan kewibawaan mereka, apalagi ulama itu adalah ilmunya mencapai taraf Mujtahidin seperti para Imam Mazhab yang empat yang ternyata hidup di zaman salaf.

Ramai lagi para ulama dalam yang terkenal dalam ilmu Usuluddin atau Aqidah seperti Imam Abu Hasan Ali Asy'ari (260-324H). Imam Al Ghazali (450-505H) yang menghimpunkan ilmu zahir dan batin yang terkenal dengan Ihya Ulumuddin.

Sekadar kita menyebut beberapa ulama yang terkenal dgn ketinggian ilmu yang tidak ternafikan lagi.

Kembali kita kepada persoalan, bagaimana menentukan ikutan, fahaman, mazhab yang tidak menyeleweng dari yang hak ialah dengan memastikan bahawa:

1. Tradisi keilmuan itu seharusnya bertali arus dengan melalui jalanan para ulama yang diakui zaman berzaman yang mewakili As Sawadul A'zham..yang menjadi ikutan majoriti ummah. Bukannya pandangan terpencil yang coba merobek ikutan ummah keseluruhannya. Sedang para ulama yang diikuti itu punya akuan dari seluruh para ulama pula akan ilmu yang mereka miliki.

2. Memahami Al Quran dan Hadis mesti melalui Tafsir dan juga Syarah para ulama muktabar yang mewarisi ilmu dari generasi sebelumnya melalui rantaian sanad yang bersambung terus kepada Sahabat dan Rassulullah Sollallahu Alaihi Wasallam.

3. Mengelakkan sama sekali terpaut dengan dakyahan para cendikiawan akhir zaman yang banyak menyalahkan dan menyanggah  pendapat para ulama muktabar terdahulu dengan cuba berijtihad dengan keterbatasan serta kecetekan ilmu yang ada.

Perhatikan betul2 'uslub' dakwah mereka. Seandainya banyak mengajak kita kembali kepada Al-Quran dan Sunnah dengan membelakangkan apa yg telah diputuskan oleh para ulama muktabar yang menjadi ikutan majoriti ummah...maka awas!! Itulah seruan ke arah kesesatan dan penyelewengan sekalipun bernadakan kembali kepada As Sunnah. Sedang ianya terkeluar dari Ijmak Ummah zaman berzaman. Wallahu a' lam.

Monday, May 2, 2016

Perkataan KalimahBahasa Arab Seharian Seorang Pelajar

استيقظ
نام
اغتسل
قام
زين
لبس
دعا
صلى
شرب
أكل
ودع
صافح
ذهب
خرج
ركب
مشى
دخل
وصل
جلس
سلّم
علّم
درس
كتب
قرأ
رسم
حسب
فهم
سأل
راجع
ناقش
اشترى
استراح
لعب
رجع
فرح
نجح
تخرج
التحق
أتقن
عمل

Kalimah Perkataan Harian Bahasa Arab

النوم
استيقظ
السرير
نام
دورة المياه
اغتسل

قام
النفس
زين
الثوب/ الملابس
لبس
الوالدين
دعا
منفردا / جماعة
صلى
الشاي/القهوة/العصير
شرب
الأرز / الخبز
أكل
الأب/الأم/الأخ/الأخت
ودع
الوالدين /الإخوان
تصافح
المدرسة/السوق/المدينة
ذهب
البيت/ الغرفة
خرج
الدراجة/السيارة
ركب
هدوء/اطمئنان
مشى
الفصل/ المكتبة
دخل
المدرسة/الملعب/الإدارة
وصل
الكرسي/المقعد
جلس
الأصدقاء/المعلم
سلّم
العلم/الدرس
علّم
العلم/الدرس
درس
الرسالة/المقالة/الإنشاء
كتب
الكتاب/الجريدة/المجلة
قرأ
الصورة/المناظر
رسم
الرياضيات
حسب
الدرس/العلم
فهم
السؤال/الأسئلة/المشكلة
سأل
الدروس
راجع
الدروس/ الواجب المنزلي
ناقش
الطعام/المشروبات
اشترى
المطعم/الكوخ
استراح
كرة القدم/كرة السلة
لعب
البيت/المنزل
رجع
فرحا شديدا
فرح
الامتحان/الإختبار
نجح
تفوق/نجاح باهر
تخرج
الجامعة/المعهد
التحق
العمل
أتقن
الطبيب/المهندس/المحاضر/المعلم
عمل