Monday, November 21, 2011

Ceramah, Tazkirah, Mengata Orang?

بسم الله الرحمن الرحيم
الحمد لله رب العالمين، الصلاة والسلام على رسول الله الأمين وعلى اله وصحبه أجمعين.
أما بعد،

Sering kali kita mendengar para penceramah agama atau pengkuliah yang beraliran "perjuangan" Islam menggunakan kata-kata frasa ini:

"Bila kita berceramah atau menyampaikan kuliah agama, ada orang yang mengatakan bahawa kita ni "mengata orang", memang la, agama ni untuk manusia bukannya untuk kambing, lembu, unta dan sebagainya. Kalau tak kata pada orang pada siapa lagi?

Ada yang menambah,
"perkara agama ni semuanya untuk orang, bahkan musannif (pengarang kitab) pun..dalam apa jua kitab semuanya untuk "kata orang"..untuk memperbaiki orang, perlulah kepada sekeh kepala, sepak, pukul dan sebagainya, supaya dia betul dengan agama, kenapa sampai terasa panas bila kita" kata" tentang agama.....

(teramat lari maqsudnya dari apa yang ingin disampaikan oleh musannif dalam kitabnya, ini satu tohmahan terhadap musannif)

Dan banyak lagilah...istilah-istilah rekaan untuk 'menghalalkan' mengata orang samada dalam ceramah atau pun kuliah agama yang disampaikan. Inilah ceramah/kuliah yang disampaikan oleh orang yang tidak ada uslub dalam berdakwah. Yang merasakan dirinya sudah betul sebetulnya..cuba perhatikan frasa ini...

"untuk memperbaiki orang, perlulah kepada sekeh kepala, sepak, pukul dan sebagainya"

Siapa diri penceramah itu untuk sekeh, sepak, pukul orang (melalui ceramahnya itu) ? Apa kelayakannya? Apa haknya? Apakah dia "rasakan" yang dirinya telah betul-betul sempurna? Pandai pula dia nak betulkan orang lain dengan cara sebegitu?

Ini tak lain pencaramah atau pengkuliah itu ada "sombong" salah satu sifat mazmumah yang bersarang di hati...apa buktinya? Buktinya dia melihat orang lain lebih teruk dan lebih jahil darinya...Tidakkah ini TAKABBUR namanya? Justeru hanya dia yang mampu sekeh kepala, pukul untuk memperbetulkan! masya Allah....

Inilah antara bentuk-bentuk kuliah, ceramah, tazkirah yang betul-betul "mengata orang". Bagi dia, orang lain semua orang, tanpa dia sedar bahawa dia sendiri bukannya orang, tapi kambing, lembu, unta..sebab dia lupa..dia hanya kata hadap untuk orang, tapi tak sedikit pun mahu mengata untuk diri sendiri.

Justeru kuliah, ceramah sebegini adalah contoh ceramah yang bisa menyebabkan saudara seagama terasa hati, walaupun memang dia makan cili, tapi uslub dakwah yang membenarkan mengata orang ini akan menjauhkan mad'u daripada agama Allah. Ceramah sebeginilah yang menyebarluaskan permusuhan dan pebalahan sesama Islam.

Perkara sebegini timbul dalam ceramah/kuliah/tazkirah politik.. dek kerana terlampau taaksub kepada perjuangan atau fahaman politik yang dianuti, terutama yang mendakwa perjuangannya adalah Islam. Sehingga sanggup merendah-rendahkan pihak lawan semata-mata nak tunjukan (takabbur) yang pihak dialah yang lebih Islamik!

Bukan itu caranya Baginda Nabi menyeru umat manusia kepada Agama Allah! Tidak ada maki hamun, tidak ada mengata orang (walaupun benar), jauh lagi menghukum! Nah, apa yang kita lihat di sekeliling kita, ramai penceramah, pengkuliah (politik) khususnya yang tersasar jauh dari Adab dan Akhlak Nubuwwah dalam berdakwah! Tak layak mereka menisbahkan diri kepada perjuangan Islam, jika uslub menghukum dan mengata orang ini terus digunakan.

Teramat-amat jauh tersasar..apa lagi jika kita perhalusi melalui kaca mata  "ilmu Tasawwuf". Tasawwuf tidak membenarkan kita membicara, mengata perihal orang lain, tak menggalakan kita berdebat walaupun kita yakin di pihak benar. Apa lagi melihat 'aib' dan dosa-dosa orang lain..tidak sama sekali.

Tasawwuf mengehendaki kita 'melihat ke dalam diri'...bicarakan aib dan dosa-dosa sendiri...melihat kelemahan diri sendiri...kenapa? Kerana bila kita sedar yang kita ini tak sesempurna yang dilihat pada zahirnya, tentu kita tidak akan menyombongkan diri. Malah akan terasa yang akulah yang paling banyak buat dosa dan maksia, akulah yang layak disiksa atas dosa-dosaku..lantaran itu tak ada masa untuknya 'mengata orang' samada dalam tausiyah, tazkirah dan sebagainya. Kalau pun terhambur dari mulutnya kata nasihat, dia akan menangis...betapa nasihat itu adalah untuk dirinya, bukan untuk orang lain.

Nah! begitu jauh antara langit dan bumi, kuliah yang disampaikan oleh Ulama yang betul-betul menjadi Pewaris Nabi (ulama sufi)  dengan ulam-ulam yang kerjanya hanya cari makan dengan kuliahnya itu. Ulama Arifinabillah lebih melihat keaiban diri, manakala ulam-ulam hanya pandai melihat kesalahan orang! Patutlah mereka 'menghalalkan' mengata orang dalam ceramah, kuliah mereka. Kerana dalam diri mereka penuh dengan sifat-sifat MAZMUMAH, kerena itu jugalah mereka menyebarluaskan permusuhan dan pertelingkahan sesama Islam.

Berkenaan untuk mengislahkan orang, Ulama Mursyid tidak membetulkan seseorang hanya dengan nasihat, yang pada ulam-ulam cukup pandai menyekeh kepala orang dengan kata-kata panas dan pedih, bagi Mursyid, selain pengajaran, tausiyah, mereka juga menggunakan aurad yakni wirid-wirid khusus untuk 'memukul hati' agar raja segala anggota itu lunak, lembut, suci, jilah dan bercahaya. Bila sudah lunak lembut, mudahlah bagi raja anggota itu mengawal seluruh panca inderanya untuk patuh sepatuh-patuhnya kepada Allah.....baiklah ia sebaik-baiknya. Baiklah amalnya, baiklah akan akhlak dan budi pekertinya..

Kepada ulam-ulam yang merosakan keindahan Islam, hentikanlah dakwah cara 'mengata orang'. Pandanglah ke dalam diri sendiri, hitunglah aib-aib dan kesalahan serta dosa diri yang bertimbun, tawaduklah dengan Allah, makhluk-makhluk Allah, sesama manusia, lebih-lebih lagi sesama saudara seagama. Serulah manusia kepada Allah dengan menerima pakai Adab dan Akhlak Islam yang sebenarnya. Usah lagi bertopengkan Islam, sedang diri terlampau jauh dari Sunnah dan Akhlak serta Adab-Adab Rasulullah sallallahu alaihi wasallam.

Moga kita semua diselamatkan oleh Allah.
اللهم سلمنا....







No comments:

Post a Comment