Sunday, September 26, 2010

Pandanglah ke dalam diri...

Bismillahirrahmanirrahim
Kita berlindung kepada Allah dari menjadi manusia yang memberikan sumbangan, agen, penyebab, pencetus kepada perpecahan dan pergaduhan sesama umat Islam melalui apa jua tindakan, perbuatan, gerakerja. Marilah kita cuba melihat sesuatu perkara yg berlaku baik yg kita suka maupun yg kita benci, melihat kepada hikmah yg tersembunyi di sebaliknya, dan usahlah kiranya kita melepaskan diri kita dengan meletakkan sesuatu ‘masalah’ yg timbul kepada oleh orang lain semata-mata..sedang kita lupa untuk menilai muhasabah diri sendiri atas kehilafan yang berlaku dan terus menerus mendakwa betapa kita sentiasa berada dalam kebenaran dan kebaikan.
Firman Allah: “dan usahlah kamu mendakwa diri kamu suci (dari sebaraang dosa dan kesilapan) sedang Dialah yang terlebih mengetahui siapakah yang lebih bertaqwa”

Ikhwan kaum muslimin yang dicintai,
Sesungguhnya hidup ini tidak akan lengkap tanpa adanya ujian, mihnah, masalah…kerana itulah sebenarnya jalan kehidupan dan itulah kehidupan. Samada kita memilih utk menjadi Ad Daie ilallah, Pejuang Dinullah, Salik ilallah, Mujahid fillah, Tafaqquh fi dinillah, atau menjadi penguasa urusan kaum Muslimin..segalanya akan berdepan dengan ujian dan cobaan. Andai kita mengharapkan jalan yg kita pilih itu berkeadaan penuh selesa, licin, rehat, tenang..kita sebenarnya silap. Justeru segala ujian yang mendatang adalah sebagai tapisan Allah untuk melihat sejauh mana “ahsanu ‘amala” kita.
Di sanalah nanti (selepas kita diujicoba) barulah jelas oleh kita betapa siapakah di kalangan hamba2 Allah yang terbaik amalannya..yang lebih indah akhlak dan akal budinya. Andainya setelah datangnya ujian dan mihnah, kita terburu-buru bertindak tanpa petunjuk ilahi, tak tahan sabar dgn ujian itu, dan dalam kemarahan kita itu, kita akan terikut2 dgn pujukan nafsu dan kita akan kehilangan kewarasan dan kebijaksanaan. Justeru selepas seuatu tindakan yng kita lakukan secara terburu2 itu akan memperlihaatkaan kebodohan dan kedunguan kita sendiri, lalu kita akan mencipta pelbagai alasan untuk seboleh-bolehnya mempertahankan segala tindakan kita itu yang disebut dalam istilah terapi kaunseling sebagai helah bela diri.